Selasa, 27 Oktober 2020
Dinar Surya Oktarini : Rabu, 04 Maret 2020 | 15:00 WIB

Hitekno.com - Media sosial menjadi salah satu tempat yang cepat untuk menyebarkan hoaks, terutam seputar virus corona yang berujung kepanikan. Rupanya, WeChat dengan cepat mengambil langkah antisipasi dengan menyensor kata kunci yang terkait wabah COVID-19, sejak 1 Januari lalu.

Para peneliti menemukan bahwa WeChat menyensor setidaknya 500 kombinasi kata kunci yang berbeda antara 1 Januari dan 15 Februari, selama puncak wabah di China.

Citizen Lab, sebuah laboratorium interdisipliner yang berbasis di University of Toronto, merilis analisis, menunjukkan sensor di sekitar Coronavirus pada WeChat dan YY, aplikasi streaming langsung China mirip dengan Twitch.

Laboratorium menemukan bahwa kedua platform mulai memasukkan istilah-istilah yang terkait dengan virus pada minggu terakhir Desember 2019, ketika para pejabat kesehatan China pertama kali melaporkan ada virus tidak dikenal menyebar melalui rumah sakit di negara itu.

Aplikasi olahpesan WeChat, yang dimiliki oleh konglomerat China Tencent, telah memungkinkan orang biasa melacak virus, serta menyampaikan informasi yang salah.

Ketika Coronavirus menyebar, pertama di Wuhan, dan kemudian ke kota-kota China lainnya, orang menggunakan aplikasi untuk melacak tingkat infeksi dan mengumpulkan informasi medis.

Hingga Selasa (3/3/2020), COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh Virus Corona baru, telah menginfeksi 92.808 orang di seluruh dunia, dengan 3.159, mayoritas di antaranya berada di daratan China. Sembilan orang, semuanya di Washington, meninggal karena COVID-19 di AS.

Kemungkinan sensor WeChat, ditambah dengan penangkapan oleh penegak hukum China, berdampak besar pada kemampuan profesional medis untuk berbagi informasi tentang wabah selama hari-hari paling awal epidemi.

Pada akhir Desember, dokter di Wuhan menggunakan WeChat untuk berbagi informasi tentang virus mirip SARS yang menginfeksi orang di kota.

Segera setelah itu, polisi di Wuhan menangkap delapan dokter, menuduh mereka "menyebarkan desas-desus." Salah satu dokter itu, dokter mata Dr. Li Wenliang, tertular virus tersebut saat merawat pasien dan meninggal pada Februari lalu.

Reaksi atas kematian Li pada platform seperti WeChat sangat kuat. “Saya belum pernah melihat kemarahan dan kesedihan kolektif seperti itu pada umpan WeChat saya,” jurnalis Viola Zhou mentweet pada saat itu.

Wabah Virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

Undang-undang sensor China, yang mendahului kasus Coronavirus pertama, telah dikerahkan sebelumnya dengan alasan mencegah kepanikan massal. Ada laporan bahwa hingga 40 orang telah diselidiki karena penyebaran rumor online serupa di seluruh negeri.

Dalam sebuah pernyataan tentang moderasi konten yang diberikan kepada BuzzFeed News pada Januari lalu, juru bicara Tencent mengatakan, aplikasi tersebut mengambil tindakan terhadap informasi palsu dengan menandai konten sebagai salah, mencatat posting, atau memblokir akun yang mempublikasikan informasi disinformasi sementara atau secara permanen.

"Kami telah meluncurkan berbagai alat dan fitur pada platform untuk membantu pengguna tetap aman dan melindungi diri terhadap epidemi Coronavirus yang sedang berlangsung," bunyi pernyataan itu, dilansir laman Buzzfeednews, Rabu (4/3/2020).

Menurut laporan Selasa, WeChat dan YY menggunakan metode sensor berbeda. YY mengharuskan streamer untuk mendapatkan lisensi untuk ditayangkan, yang berarti sebagian besar komunikasi yang tidak disetujui pemerintah terjadi dalam obrolan teks aplikasi.

Setiap kali pengguna YY membuka aplikasi, itu secara otomatis memperbarui daftar kata kunci yang difilter untuk diblokir.

Citizen Lab memiliki skrip yang berjalan setiap jam yang mengunduh dan mendekripsi daftar, melacak perubahan yang dilakukan YY sejak 2016. Para peneliti telah mencatat 45 kata kunci yang diblokir terkait dengan wabah COVID-19.

Berita hoaks virus corona. (Kemenkominfo)

WeChat lebih rumit, dengan penyensoran terjadi di server-nya. Jika seseorang mencoba mengirim pesan yang memasukkan istilah yang masuk daftar hitam ke akun lain, pesan itu tidak akan pernah muncul.

Jadi para peneliti membuat sampel kata kunci untuk menguji dan menjalankan kata-kata itu melalui aplikasi menggunakan tiga akun uji, satu terdaftar ke nomor telepon China daratan dan dua terdaftar ke nomor telepon Kanada.

Antara 1 Januari dan 15 Februari, para peneliti Citizen Lab menemukan 516 kombinasi kata kunci daftar hitam yang terkait langsung dengan Coronavirus.(Suara.com/Dythia Novianty)

BACA SELANJUTNYA

Viral Video Gadis Pamer Skill Tendang Tabung Gas, Bikin Netizen Ngilu