Jum'at, 24 September 2021
Dinar Surya Oktarini : Selasa, 20 Juli 2021 | 20:45 WIB

Hitekno.com - Xiaomi, perusahaan teknologi dengan berbagai perangkat cerdas dan Internet of Things (IoT) untuk mendukung gaya hidup, merilis “Laporan Berkelanjutan edisi tahun 2020” berisi sejumlah pendekatan serta inisiatif perusahaan untuk mendukung pembangunan berkelanjutan di China maupun pasar global. Laporan yang berisi lebih dari 30 halaman ini bisa diunduh dengan mengunjungi tautan ini.

Laporan tersebut menjelaskan inisiatif berkelanjutan yang sudah dilakukan Xiaomi seperti melindungi lingkungan, CSR, dan manajemen rantai pasok berkelanjutan (supply chain sustainable management), dan topik lain seperti komitmen Xiaomi dalam menjamin aksesibilitas, keamanan data, serta privasi pengguna. Laporan ini mendokumentasikan sejumlah inisiatif yang dilakukan di China maupun di pasar internasional. 

CEO Xiaomi Lei Jun menegaskan bahwa sejak didirikan pada tahun 2010, Xiaomi telah berkomitmen untuk menjadikan dunia tempat kita tinggal agar lebih baik lagi. Pada tahun 2020, Xiaomi bergabung dengan United Nations Global Compact dan berkomitmen pada sepuluh prinsip tanggung jawab perusahaan yang sudah ditetapkan. “Anda dapat membaca tentang bagaimana keberlanjutan di Xiaomi diatur dari atas ke bawah, bagaimana kami memperlakukan karyawan dan pemasok kami, bagaimana kami berinteraksi dengan komunitas kami, dan respon kami terhadap tantangan lingkungan global,” kata Lei Jun.

Sejumlah inisiatif yang disebutkan dalam laporan tersebut seperti mengurangi 60% penggunaan plastik dalam kemasan seri Mi 10T dan Mi 10T Pro. Hingga akhir tahun 2021, Xiaomi menargetkan untuk mencapai persentase lebih tinggi dalam hal pengurangan plastik di dalam kemasan produknya untuk pasar Eropa. Pada saat yang sama, laporan tersebut juga menjelaskan keberhasilan Xiaomi dalam menghadirkan kemampuan menghemat energi sebagai fitur penting dari 40 jenis lebih dari produk.

Xiaomi Mi 10 T Series. (Xiaomi)

Xiaomi juga menyoroti tentang perannya dalam menangani isu global seperti menjadi mitra dalam pengembangan sistem deteksi dini gempa. Sementara baru untuk China, dan segera menyusul di negara lainnya, smartphone Xiaomi yang menjalankan sistem operasi MIUI 11 atau di atas serta Mi TV bisa memberikan pengumuman kepada konsumen dalam hitungan detik ketika gempa terjadi. 

Peringatan gempa tersebut berisi informasi tentang shelter darurat terdekat, kontak yang bisa dihubungi, kontak untuk mendapatkan layanan pengobatan, serta informasi terkait. Sepanjang tahun 2020, peringatan gempa bumi dari MIUI telah mendeteksi setidaknya 29 gempa bumi dengan kekuatan di atas 4.0. 

Sepanjang tahun 2020, Xiaomi juga berperan aktif dalam menghadapi pandemi COVID-19 dengan menyumbang puluhan ribu masker bersertifikasi FFP3 kepada pemerintah Italia di bulan Maret berikut negara lain seperti Perancis, Inggris, dan Polandia. Ketika sekolah di Eropa harus ditutup untuk beralih ke pelajaran secara daring, Xiaomi Spanyol menyumbangkan 1.000 unit smartphone untuk disebarkan kepada para pelajar. Per tanggal 15 Juli 2020, Yayasan Xiaomi Beijing telah berdonasi kebutuhan medis untuk 14 negara seperti Italia, Spanyol, Jepang, Korea, Indonesia, dan Myanmar sebesar 5,9 juta yuan atau sekitar 854.000 dollar AS.

Di Indonesia, Xiaomi menyalurkan 100.000 buah masker medis kepada Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 serta 10.000 masker medis kepada sejumlah rumah sakit melalui Yayasan Sahabat Beramal Jariyah. Xiaomi juga menyalurkan donasi sebesar Rp 1 miliar untuk meringankan dampak ekonomi kepada masyarakat yang terdampak oleh pandemi yang disalurkan oleh Rumah Zakat dan Yayasan Buddha Tzu Chi.

BACA SELANJUTNYA

Akhirnya Rilis, Segini Harga Redmi 10 dan Xiaomi Pad 5 di Indonesia