Jum'at, 23 Februari 2024
Cesar Uji Tawakal : Rabu, 09 November 2022 | 17:00 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Pemerintah Amerika Serikat membatasi Nvidia untuk menjual chip tingkat atas yang dimaksudkan untuk penelitian AI, sehingga Nvidia membuat versi 'ramah aturan'.

Dilansir dari The Verge, Nvidia telah merilis versi cut-down dari GPU A100 kelas atas sebagai cara untuk mengatasi pembatasan yang baru-baru ini diberlakukan pemerintah AS untuk membatasi bagaimana perusahaan dapat menjual peralatan pelatihan AI ke negara-negara seperti China dan Rusia.

Kartu, yang dikenal sebagai A800, harus memiliki kemampuan komputasi masif yang sama seperti aslinya tetapi hanya dapat berkomunikasi dengan kartu lain dalam kluster komputasi pada 400 gigabyte per detik, bukan 600Gbps.

Menurut The Wall Street Journal, ini berarti A800 harus sama baiknya untuk tugas-tugas sederhana tetapi akan secara signifikan kurang efektif ketika itu adalah bagian dari sesuatu seperti superkomputer.

Seorang juru bicara Nvidia yang tidak disebutkan namanya mengatakan bahwa kartu itu adalah produk alternatif untuk GPU Nvidia A100 untuk pelanggan di China yang memenuhi uji jelas Pemerintah AS untuk mengurangi kontrol ekspor dan tidak dapat diprogram untuk melampauinya.

Ilustrasi kartu grafis GeForce GTX 1050 TI. (Nvidia)

Meskipun spesifikasi pasti yang diuji AS tidak dipublikasikan, WSJ mengatakan spesifikasi tersebut melibatkan kecepatan interkoneksi, serta "ambang batas kinerja lainnya."

Catatan Nvidia tentang tidak dapat diprogram untuk melampaui batas adalah penting.

Sebelumnya ketika GPU kekurangan pasokan, perusahaan ini mengumumkan bahwa kartu barunya akan memiliki pembatas yang tidak dapat diretas, yang seharusnya membuat kartu grafis kurang diinginkan untuk penambangan kripto.

Namun, tidak lama kemudian orang bisa mengatasi pembatas pada kartu grafis tersebut.

AS telah memberikan batasan berat pada jenis chip apa yang dapat dijual perusahaan Amerika ke China.

Pada bulan Oktober, pemerintahan Biden mengumumkan pembatasan baru pada jenis chip dan peralatan pembuatan chip apa yang dapat dijual ke negara itu, yang mengharuskan produsen untuk mendapatkan lisensi ekspor.

Pada bulan September, Nvidia dan AMD sama-sama memperingatkan investor bahwa bisnis mereka mungkin terpengaruh oleh pembatasan baru untuk mengekspor produk papan atas mereka.

BACA SELANJUTNYA

MediaTek Dimensity Auto Gunakan GPU NVIDIA untuk Platform Mobil Cerdas