Minggu, 29 Januari 2023
Cesar Uji Tawakal : Kamis, 01 Desember 2022 | 21:25 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Pasar smartphone memiliki beberapa pemain utama saat ini, di luar merek yang sudah dikenal seperti Apple dan Samsung. Huawei mencoba mengukuhkan dirinya sebagai merek terbesar kedua, berhasil masuk ke pasar Asia dan Eropa. Tetapi posisinya terancam karena larangan Huawei dari pasar dan teknologi AS.

Sekarang, BBK Electronics sedang melaju di depan persaingan, bahkan menantang goliat pasar seperti Samsung dan Apple. BBK adalah perusahaan multinasional Cina. Perusahaan tersebut memiliki sejumlah merek populer di berbagai pasar elektronik konsumen, termasuk headphone, pemutar Blu-Ray, dan smartphone.

BBK Electronics juga mengawasi sejumlah merek smartphone, seperti Oppo, Vivo, Realme, dan OnePlus. Penasaran siapa BBK Electronics? Berikut penjelasan mengenai BBK Electronics yang tim HiTekno.com rangkum untuk kamu.

Kamera Oppo Reno 9 Pro Plus. (Oppo China)

Siapa BBK Electronics?

BBK Electronics telah beroperasi di berbagai bagian industri elektronik China sejak tahun 1990-an. Duan Yongping, seorang miliarder yang mempelopori perusahaan ini. Setelah berhasil menghasilkan lebih dari 1 miliar Yuan dari konsol game "Subor", pesaing Nintendo, Duan meninggalkan posisinya menjalankan pabrik China pada tahun 1995.

Dia kemudian memulai perusahaan Bubugao, yang akhirnya menjadi BBK. Perusahaan kini memiliki pabrik yang tersebar di lahan seluas 10 hektar dan lebih dari 17.000 karyawan. BBK Electronics dimulai dengan memproduksi berbagai pemutar CD, MP3, dan DVD, bersama dengan peralatan rumah tangga lainnya. Ini muncul di bawah berbagai merk global.

Silsilah Merek Smartphone BKK Electronics

Vivo V25e. (Vivo Indonesia)

Pada tahun 2004 Duan mendirikan Oppo dengan CEO Tony Chen. Oppo membangun pengalaman Duan di pasar video dengan menjual pemutar DVD dan Blu-ray, sebelum pindah ke pasar smartphone. Vivo adalah anak perusahaan BBK besar pertama. Didirikan oleh Duan dan CEO Vivo Shen Wei pada tahun 2009.

Smartphone Vivo pertama muncul pada tahun 2011 dengan fokus pada faktor bentuk ultra-tipis, sambil mengandalkan dukungan selebriti untuk memanfaatkan iklan smartphone tersebut. Bisnis inti Vivo adalah mid-ranger yang penuh fitur, tetapi menjadi berita utama dengan HP konsep eksperimental Apex dan seri Nex.

Tampilan layar OnePlus 8. (WinFuture)

Hari ini, Vivo paling terkenal dengan handset seri X dan Y-nya. Realme adalah spin-off Oppo yang serupa tetapi jauh lebih baru. Didirikan oleh Sky Li, sebelumnya adalah Wakil Presiden Oppo Electronics, pada 4 Mei 2018. Merek ini awalnya muncul di China sebagai Oppo Real pada tahun 2010 sebelum melakukan rebranding dan memasuki serangkaian pasar baru, termasuk Eropa dan India, pada tahun 2018 dan 2019.

HP Realme memadukan teknologi mutakhir dengan label harga yang terjangkau. Itu bahkan berhasil merebut penghargaan Best of Android 2019. Duan juga tidak mendirikan OnePlus, merek BBK yang mungkin paling dikenal oleh pelanggan Barat. Sebagai gantinya, mantan wakil presiden Oppo Pete Lau dan salah satu pendiri Carl Pei mendirikan perusahaan pada tahun 2013.

Realme 10 Pro Plus. (Realme China)

Meskipun OnePlus memiliki profil global tertinggi dari merek BBK mana pun, OnePlus masih merupakan anak perusahaan Oppo, menjadikannya anak perusahaan dari perusahaan induk BBK. OnePlus juga bisa dibilang merek paling premium dari kelompok itu. Namun, dibutuhkan pendekatan berbeda untuk model bisnis berbasis ritel Oppo dan Vivo.

OnePlus menargetkan penjualan online melalui platform seperti Amazon, yang telah membantu BBK memasuki pasar Eropa dan AS. BBK Electronics tidak puas hanya dengan memimpin di China. Merek gabungan perusahaan telah mengalahkan Xiaomi di India, yang tetap menjadi pusat pertumbuhan utama.

Ilustrasi logo iQOO pada iQOO 9T 5G. (iQOO)

Sementara itu, Realme dan OnePlus memperluas cakrawala perusahaan di luar Asia. BBK juga meluncurkan merek lain bernama iQoo beberapa tahun lalu. Sub-merek smartphone ini memanfaatkan pengalaman dalam mainan elektronik pendidikan anak-anak untuk menciptakan handset pendidikan pertama di dunia.

BBK telah berhasil menyesuaikan produknya agar sesuai dengan berbagai segmen pasar dengan menyebarkan dirinya ke berbagai merek. Strategi tersebut telah membuahkan hasil di China dan dengan cepat berkembang di seluruh India, dan sekarang juga di beberapa bagian Eropa.

Kontributor: Pasha Aiga Wilkins

BACA SELANJUTNYA

7 Rekomendasi HP Rp 4 Jutaan dengan Spesifikasi Ciamik 2023