Kamis, 08 Juni 2023
Cesar Uji Tawakal : Minggu, 12 Maret 2023 | 20:13 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Dalam beberapa tahun terakhir, WhatsApp telah muncul sebagai salah satu mode komunikasi terpenting bagi kebanyakan orang. Dari komunikasi resmi hingga mengobrol dengan teman dan keluarga, ini telah menjadi alat yang digunakan jutaan orang di seluruh dunia.

Namun, penting untuk tidak menyalahgunakan platform karena dapat menyebabkan akun diblokir atau diban. Akun WhatsApp dapat diblokir atau diban tanpa pemberitahuan. WhatsApp menyediakan layanan komunikasi gratis untuk penggunanya tetapi juga mengawasi untuk melarang mereka yang melakukan aktivitas yang tidak dapat diterima.

Aplikasi ini memiliki kebijakan keamanan yang harus diikuti oleh setiap pengguna. Berikut hal terlarang yang bisa membuat kamu diban dari WhatsApp yang tim HiTekno.com rangkum untuk kamu.

1. Menggunakan Versi Aplikasi Tidak Resmi

Versi WhatsApp tidak resmi dibuat oleh pengembang pihak ketiga, dan orang-orang menggunakannya untuk meningkatkan privasi dan mengirim file berukuran besar. GB WhatsApp, WhatsApp Plus, WhatsApp Go, WhatsApp Prime, dan OG WhatsApp adalah beberapa versi WhatsApp tidak resmi yang populer.

Sayangnya, aplikasi WhatsApp tidak resmi hadir dengan risiko keamanan yang lebih besar. Ada kemungkinan lebih besar untuk diretas melalui iklan dan tautan. Selain itu, HP kamu mungkin terkena berbagai virus dan malware.

WhatsApp berfokus pada enkripsi end-to-end, memastikan bahwa obrolan antar orang dibatasi dalam lingkaran itu. Versi tidak resmi tidak menawarkan enkripsi end-to-end, artinya percakapan dapat diakses.

2. Mengirim Konten yang Mengancam dan Ilegal

Aplikasi media sosial cukup transparan mengenai jenis konten yang dapat kamu kirim dan bagikan dengan orang lain. WhatsApp juga mengikuti aturan ini. Ada batasan tertentu untuk apa yang dapat kamu bagikan dengan orang lain di aplikasi.

Jika kamu membagikan konten ilegal di WhatsApp, mengancam orang, atau memberikan komentar yang memfitnah terkait ras, agama, usia, atau jenis kelamin, kamu dapat kehilangan akses ke akun.

3. Dilaporkan Secara Konsisten

Mengirim spam, membenci konten, atau terhubung dengan orang yang tidak dikenal tanpa alasan apa pun dapat membuat pengguna lain frustasi. Selain memblokir, pengguna juga dapat melaporkan akun WhatsApp mereka.

Saat seseorang melaporkan akun, WhatsApp mendapat akses ke lima pesan terakhir dan detail kontak untuk ditinjau. Ini mengkonfirmasi apakah akun tersebut melanggar kebijakan apa pun atau tidak.

Jika beberapa laporan mengungkapkan pelanggaran serupa, akun WhatsApp kamu mungkin akan diblokir. Pengguna dapat meminta peninjauan menggunakan aplikasi atau email untuk mengajukan pembelaan terhadap keputusan tersebut, tetapi ada kemungkinan besar kamu tidak dapat memulihkan akun.

4. Menggunakan WhatsApp untuk Upaya Peretasan

Awalnya, peretas menggunakan teknik phising untuk mengakses akun lain secara ilegal. Upaya peretasan ini memengaruhi banyak pengguna, tetapi sekarang, kebanyakan orang sadar dan tidak jatuh ke dalam perangkap semacam itu.

WhatsApp telah memperkenalkan fitur-fitur seperti enkripsi end-to-end dan verifikasi dua langkah untuk mengamankan akun. Selain itu, fitur Laporan memungkinkan WhatsApp meninjau dan menganalisis secara mendalam akun yang melanggar kebijakan keamanan dan privasi mereka.

Namun, malware melalui web dan tautan pihak ketiga adalah beberapa cara orang menciptakan ancaman keamanan bagi pengguna WhatsApp, membuat orang khawatir tentang ancaman keamanan di WhatsApp.

Selain itu, beberapa peretas juga menggunakan WhatsApp untuk mengakses akun pengguna lain yang ditautkan ke Meta. Tetapi jelas bahwa jika kamu mengganggu privasi seseorang atau mencoba meretas akun mereka, WhatsApp tidak akan membuang waktu untuk memblokir kamu.

5. Mengirim Spam

Saat pengguna mengirim pesan yang sama ke beberapa kontak untuk iklan, itu disebut spam. Ini mungkin publisitas gratis, tetapi pengguna dapat merasa terganggu dan tersinggung dengan aktivitas ini. Meneruskan pesan spam adalah alasan mengapa WhatsApp membatasi fitur Teruskan Pesan hanya untuk lima orang sekaligus.

Gunakan fitur Status WhatsApp untuk mengunggah informasi yang ingin dilihat oleh semua kontak. Kamu juga dapat membuat Komunitas atau grup WhatsApp alih-alih mengirim pesan spam ke beberapa kontak.

6. Mengotomatiskan Aktivitas WhatsApp

Tidak ada batasan berapa banyak WhatsApp yang dapat kamu gunakan setiap hari. Selain percakapan pribadi, pengguna dapat menggunakan WhatsApp untuk bisnis mereka, membangun merek, dan melakukan panggilan tanpa batas di aplikasi.

Kamu dapat menjadwalkan dan mengotomatiskan tanggapan untuk mengatur jadwal dengan cara yang jauh lebih teratur. Namun, menyalahgunakan fitur ini dan mengirimkan banyak pesan otomatis, spam, atau tautan berbahaya dianggap sebagai pelanggaran oleh WhatsApp.

WhatsApp mengambil pendekatan komprehensif terhadap akun yang mengotomatiskan aktivitas mereka. Menggunakan teknologi canggih, mudah untuk mendeteksi dan meninjau akun WhatsApp pengguna tersebut dan melarangnya jika perlu.

Kontributor: Pasha Aiga Wilkins

BACA SELANJUTNYA

Link Ini Bisa Bikin WhatsApp Crash, Bikin Resah Pengguna