Kamis, 09 Februari 2023
Cesar Uji Tawakal : Sabtu, 19 November 2022 | 11:00 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Activision Blizzard dan Riot Games pada satu titik mengatakan kepada Google bahwa mereka mungkin meluncurkan toko aplikasi seluler mereka sendiri, menurut dokumen baru yang diajukan dalam gugatan antimonopoli Epic terhadap raksasa pencarian tersebut.

Rincian itu terungkap sebagai bagian dari tuduhan tentang kesepakatan besar yang ditandatangani dengan kedua perusahaan.

Dilansir dari The Verge, Google diduga setuju untuk membayar Activision sekitar 360 juta dolar AS (5,6 triliun rupiah) selama tiga tahun dan Riot sekitar 30 juta dolar AS (sekitar 470 miliar rupiah) untuk kontrak satu tahun.

Dalam satu dokumen, eksekutif Google Karen Aviram Beatty melaporkan kembali dari percakapan dengan Activision Blizzard yang sekarang menjadi CFO Armin Zerza satu bulan sebelum kedua perusahaan menandatangani kesepakatan besar.

"Jika kesepakatan ini gagal, Zerza mengklaim bahwa mereka akan meluncurkan platform distribusi seluler mereka sendiri, ditambah dengan Amazon/Twitch (atau MSFT) untuk Cloud/eSports, dan menarik diri dari Stadia," tulis Beatty.

Sementara Zerza mungkin baru saja melakukan beberapa negosiasi garis keras, Activision belum meluncurkan toko aplikasinya sendiri di ponsel, jadi tampaknya perusahaan senang dengan bagaimana kesepakatan itu akhirnya berubah.

Dokumen lain mengungkap keterangan saksi yang tidak disebutkan namanya yang tampaknya adalah seseorang yang sedang atau terlibat dengan "Project Hug".

Project Hug adalah program Google yang dirancang untuk memberi insentif dan mendukung pengembang Play Store.

Dalam hal ini, saksi mengatakan bahwa Riot Games mengatakan kepada Google bahwa mereka sedang mempertimbangkan untuk meluncurkan toko aplikasi Android yang bersaing.

Perjanjian Project Hug pertama kali terungkap pada Agustus 2021 sebagai bagian dari keluhan Epic yang tidak ditindaklanjuti.

Epic menuduh kesepakatan Project Hug dirancang untuk mencegah pengembang membuka toko pesaing atau mendistribusikan aplikasinya di luar Google Play Store.

BACA SELANJUTNYA

Google Punya Chatbot Pesaing ChatGPT, Bukan hanya LaMDA