Jum'at, 03 Februari 2023
Cesar Uji Tawakal : Kamis, 10 November 2022 | 16:12 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Elon Musk menawarkan untuk membeli Twitter seharga 44 miliar dolar AS pada bulan April. Setelah pertarungan hukum yang berlarut-larut, termasuk Musk yang mencoba mundur dari kesepakatan, Musk akhirnya menjadi pemilik media sosial Twitter pada 26 Oktober.

Dilansir dari Sputnik NewsPresiden Amerika Serikat Joe Biden mencatat selama pidato hari Rabu (9/11/2022) tentang hasil pemilihan paruh waktu bahwa miliarder Elon Musk perlu dipantau ketika ditanya apakah pengusaha itu merupakan ancaman bagi keamanan nasional AS.

"Apakah menurut Anda Elon Musk adalah ancaman bagi keamanan nasional AS," tanya Jenny Leonard dari Bloomberg.

"Dan haruskah AS, dengan semua alat yang Anda miliki, menyelidiki akuisisi bersama Twitter-nya dengan pemerintah asing, termasuk Saudi?"

Joe Biden. (Instagram/ joebiden)

Biden menertawakan pertanyaan itu sebelum menjawab: "Saya pikir kerja sama dan atau hubungan teknis Elon Musk dengan negara lain layak untuk 'dilihat'. Apakah dia melakukan sesuatu yang tidak pantas atau tidak, saya tidak menyarankan itu. Itu perlu dilihat."

Sejak Musk membeli Twitter, Alwaleed bin Talal sekarang menjadi investor terbesar kedua di situs tersebut.

Musk membeli Twitter dengan bantuan beberapa investor besar, termasuk pendiri Twitter Jack Dorsey dan pertukaran cryptocurrency Binance. Tapi investasi Saudi yang membuat beberapa khawatir.

Penjualan telah menyebabkan kontroversi di dalam dan di luar situs itu sendiri untuk berbagai masalah.

Sehubungan dengan hubungan Saudi, Senator Chris Murphy (D-CT) mengirim surat kepada Komite Investasi Asing di Amerika Serikat (CFIUS), meminta mereka untuk melihat penjualan.

Murphy mengatakan dia ingin memastikan perlindungan "kepentingan keamanan nasional Amerika Serikat dan warga negara Amerika," menambahkan bahwa "setiap potensi kepemilikan asing Twitter akan mengakibatkan peningkatan sensor, informasi yang salah, atau kekerasan politik adalah masalah keamanan nasional yang serius."

Arab Saudi memiliki pengguna Twitter terbanyak kedelapan di seluruh dunia. Pemerintah negara itu memberikan sedikit perlindungan untuk kebebasan berbicara dan telah dituduh melakukan banyak pelanggaran hak asasi manusia.

Musk, yang menyebut dirinya "absolutis kebebasan berbicara" telah berjanji untuk membawa kebebasan berbicara kembali ke platform.

BACA SELANJUTNYA

Persaingan Makin Ketat, Tesla Disinyalir Siapkan Mobil Listrik Murah