Rabu, 08 Februari 2023
Agung Pratnyawan : Senin, 21 November 2022 | 13:52 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Akhirnya rencana Elon Musk untuk mengembalikan akun Twitter Donald Trump terlaksana. Platform media sosial ini akhirnya membuka blok dan mengembalikan akun Twitter milik mantan presiden Amerika Serikat (AS) tersebut.

Dalam pantauan tim HiTekno.com, akun Twitter Donald Trump telah kembali bisa diakses. Namun akun tersebut belum mempostingkan cuitan baru.

Menanggapi kembalinya akun Twitter tersebut, ternyata Donald Trump memberikan rekasi di luar dugaan.

Diwartakan Suara.com, mantan presiden AS ini malah mengatakan kalau dia tidak memiliki alasan untuk kembali ke platform media sosial.

Elon Musk Kembalikan Akun Twitter Donald Trump

Sebelum mengmebalikan akun Twitter Donald Trump, Elon Musk sempat menggelar jajak pendapat dengan polling kepada para pengguna lainnya.

Hasilnya, lebih banyak orang yang setuju kembali akun Twitter Donald Trump tersebut.

Lebih dari setengah dari 15 juta pengguna Twitter — 51,8% — yang berpartisipasi dalam survei pada Jumat (18/11/2022), Elon Musk memilih untuk mengizinkan kembalinya akun Donald Trump.

Sebelumnya Donald Trump diblokir dari media sosial itu karena dianggap menghasut aksi kekerasan menyusul kerusuhan mematikan di US Capitol pada 6 Januari 2021.

"Orang-orang telah berbicara. Trump akan dipulihkan," tweet Elon Musk dilansir laman New York Post, Senin (21/11/2022).

Akun Twitter Donald Trump. (Twitter)

Partai Republik, yang menangani larangan tersebut dengan memulai situs media sosialnya sendiri, Truth Social, mengabaikan berita tersebut, dan belum memosting ke 72,4 juta pengikutnya di akun @realDonaldTrump sejak akun itu muncul kembali.

"Saya tidak melihat alasan untuk itu," kata mantan presiden melalui video pada Sabtu (19/11/2022), ketika ditanya tentang kemungkinan kembalinya pertemuan kepemimpinan tahunan Koalisi Yahudi Republik.

Donald Trump mengklaim Truth Social, yang dikembangkan oleh perusahaan rintisan Trump Media & Technology Group (TMTG), memiliki keterlibatan pengguna yang lebih baik daripada situs Musk dan berkinerja "sangat baik".

Kandidat 2024 memiliki hampir 5 juta pengikut di platform ramah sayap kanan, yang pemegang sahamnya ditetapkan untuk memberikan suara Selasa pada merger dengan akuisisi cek kosong yang telah menandatangani kesepakatan untuk menjadikan perusahaan publik sebesar 1,3 miliar Dolar AS.

Donald Trump sebelumnya memuji pengambilalihan Twitter oleh Elon Musk, mengatakan dia senang perusahaan itu berada di "tangan waras" setelah kesepakatan selesai bulan lalu, dan berpotensi menggunakan situs tersebut selain Truth Social.

Donald Trump secara kontrak diwajibkan untuk memberikan Truth Social eksklusif enam jam pada missives-nya, tetapi dapat memosting postingan "pesan politik, penggalangan dana politik, atau upaya pemungutan suara" di situs mana pun, kapan saja, menurut pengajuan SEC Mei lalu.

Elin Musk sebelumnya berusaha meyakinkan pengiklan bahwa setiap keputusan untuk mengaktifkan kembali Trump atau pengguna lain, akan dibuat oleh dewan moderasi konten yang beragam, dan mengatakan perlu ada "proses yang jelas untuk melakukannya".

Elon Musk memilih untuk mengembalikan komedian Kathy Griffin, yang baru-baru ini dilarang karena mengubah nama profilnya menjadi "Elon Musk," yang melanggar aturannya tentang akun parodi.

Itulah laporan terkini kembalinya akun Twitter Donald Trump usai Elon Musk membuka polling. (Suara.com/ Dythia Novianty)

BACA SELANJUTNYA

Mantan Karyawan Bocorkan Adanya GodMode di Twitter, Untuk Apa?