Minggu, 21 April 2024
Cesar Uji Tawakal : Selasa, 04 April 2023 | 15:14 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Seorang mahasiswa di York St John University, Inggris, berhasil menggunakan ChatGPT saat membela diri dari persidangan akibat ditilang. Ia pun lolos dari jerat hukum

Dilansir dari Android Headlines, terlepas dari risiko nyata yang dapat ditimbulkan oleh kecerdasan buatan tersebut terhadap privasi dan pekerjaan, mereka membantu memecahkan masalah tertentu, seperti mencabut tiket parkir.

Millie Houlton, seorang mahasiswa York St John University berusia 22 tahun, menerima denda parkir £ 60 dari Dewan Kota York.

Dia mengatakan dia pertama kali pasrah untuk membayar denda dan tidak berencana bereaksi atas tuntutan tersebut walaupun pemberitahuan tilang itu dikeluarkan secara salah.

Namun, dia kemudian meminta ChatGPT untuk membuat surat kepada Dewan Kota. Upaya itu berhasil, dan pihak berwenang menarik pemberitahuan denda itu.

Millie Houlton mengatakan dia sibuk dengan pekerjaan akademis saat dia bersiap untuk mendapatkan gelar manajemen bisnisnya.

Mahasiswa itu mengatakan ChatGPT menulis tanggapan "hebat" untuknya yang membuat Dewan Kota menarik pemberitahuan. Jika ChatGPT tidak ada di sana, dia mungkin harus membayar denda £ 60.

"Saya seperti, 'oh saya tidak membutuhkan ini baik-baik saja, saya seorang siswa,' tetapi mencoba mengartikulasikan apa yang ingin saya katakan cukup sulit jadi saya pikir saya hanya akan melihat apakah ChatGPT dapat melakukannya untuk saya," kata Houlton.

"Saya memasukkan semua detail saya tentang di mana dan kapan itu terjadi, mengapa itu salah, dan referensi saya untuk denda, dan itu kembali dengan respons pribadi yang terbentuk sempurna ini dalam beberapa menit."

Perusahaan induk ChatGPT OpenAI baru-baru ini meluncurkan model bahasa AI paling canggih, GPT-4. Model ini saat ini digunakan di mesin pencari Microsoft Bing. Google juga menjanjikan upgrade ke Bard untuk mengejar ketinggalan dengan kompetisi.

Ketika AI menjadi lebih kuat, pemerintah melangkah untuk memberlakukan peraturan. Elon Musk dan 1000 pemimpin teknologi lainnya yang meminta jeda dalam eksperimen AI menyatakan dalam surat mereka bahwa perlombaan AI "di luar kendali" dan laboratorium AI harus menentukan protokol keselamatan.

BACA SELANJUTNYA

AI Chatbot akan Hadir di Instagram, Fitur Apa yang Ditawarkan?