Sabtu, 24 Februari 2024
Cesar Uji Tawakal : Jum'at, 05 Mei 2023 | 16:14 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - CEO Alphabet dan Google, Sundar Pichai, adalah salah satu CEO berpenghasilan tinggi di Amerika dan tidak mengherankan. Namun, kenaikan gaji Pichai menjadi lebih dari $ 226 juta (3,3 triliun rupiah) tahun lalu telah menimbulkan kekhawatiran di antara karyawan, terutama karena tindakan pemotongan biaya dan pemutusan hubungan kerja yang dilakukan perusahaan yang mempengaruhi lebih dari 12.000 orang.

Meskipun sebagian besar pendapatan CEO Pichai tahun lalu berasal dari pembelian kembali saham senilai $ 218 juta (hampir 3,2 triliun rupiah), yang diterimanya setiap tiga tahun, selain paket gaji dasar $ 2 juta (29 miliar rupiah), insiden ini telah menimbulkan kegemparan di papan pesan internal perusahaan dengan karyawan mengkritik kenaikan gajinya dan pembelian kembali saham senilai $ 70 miliar perusahaan.

Dilansir dari Android Headlines, banyak karyawan mengekspresikan kekecewaan mereka dengan meme, di mana salah satunya membandingkan Pichai dengan karakter Lord Farquaad dari film Shrek, dengan teks “Sundar menerima $226 juta sambil memberhentikan 12k karyawan Google, memotong tunjangan, dan menghancurkan semangat dan budaya.”

Sebuah meme lain mengkritik tindakan CFO Google, Ruth Porat, dalam penghematan biaya di tengah kondisi ekonomi yang sulit, dengan menyatakan, “penghematan biaya Ruth diterapkan untuk semua orang... kecuali VPS dan CEO kami yang bekerja keras.”

Sementara beberapa karyawan menggunakan meme untuk mengungkapkan kekecewaan mereka, yang lain membuat perbandingan dengan CEO pesaing seperti Tim Cook dari Apple, yang menerima pemotongan gaji sebesar 40% dari total kompensasinya untuk 2022, dan Eric Yuan dari Zoom, yang menurunkan gajinya sebesar 98% dan menolak bonus setelah memutuskan hubungan kerja sebanyak 1.300 orang awal tahun ini.

Hal ini juga patut dicatat bahwa ini bukan kali pertama CEO Pichai mendapat kritikan, karena sebelumnya ia bertanggung jawab atas pemutusan hubungan kerja lebih dari 12.000 karyawan dan peluncuran AI Google Bard yang gagal. Namun, topik kompensasi Pichai terutama kontroversial, karena CEO sendiri mengakui bahwa “kita tidak selalu harus menghubungkan kesenangan dengan uang” sebagai tanggapan atas penghapusan beberapa tunjangan.

BACA SELANJUTNYA

Pengguna Fitbit Punya Opsi untuk Login dengan Akun Google, Semua Data Bisa Diakses