Selasa, 27 September 2022
Agung Pratnyawan | Rezza Dwi Rachmanta : Kamis, 26 Juli 2018 | 15:00 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Smartphone merupakan perangkat yang tidak pernah lepas dalam genggaman kita sehari-hari. Salah satu cara agar smartphone tetap awet, kita harus mengisi baterai smartphone menurut sains agar metode yang kita lakukan tepat.

Karena yang meneliti dan menganjurkan adalah para pakar, baterai smartphone kita dapat bertahan lebih lama. Dikutip dari Techadvisor, sebagian besar produsen smartphone mengatakan bahwa mereka memberi ketahanan baterai pada kisaran 300-500 siklus pengisian.

Setelah melewati siklus tersebut, performa baterai lama kelamaan akan menurun. Apple mengklaim bahwa baterai perangkatnya masih mencapai 80 persen dari kapasitas asli setelah 1000 kali siklus pengisian.

Metode yang akan HiTekno berikan bukan tentang smartphone saja, namun kamu juga bisa melakukan metode tersebut untuk laptop dan tablet. Berikut beberapa rekomendasi para ilmuwan dalam mengisi baterai menurut sains:

1. Lakukan Restart Setiap Bulan

Sumber: PC Mag


Para ahli menyarankan agar kamu melakukan pengisian ulang baterai dari nol hingga 100 persen (hingga penuh) dalam sebulan sekali. Cara ini dapat mengkalibrasi ulang baterai sama seperti ketika kita me-restart ulang komputer kita.

2. Pilih Waktu yang Tepat Mengisi Baterai

Sumber: PC Mag

Mengisi Baterai smartphone menurut sains harus memperhatikan waktu yang tepat. Sebagian besar baterai smartphone menggunakan tipe baterai Li-ion.

Standar perawatan yang tepat untuk baterai tipe ini adalah menjaga baterai lebih dari 50 persen pada sebagian besar waktu.

Meski sebulan sekali kamu harus mengisi baterai hingga 100 persen, untuk pemakaian sehari-hari hindari mengisi baterai hingga 100 persen. Pengisian ulang secara penuh terus menerus dapat memperpendek umur baterai.

Pengisian baterai yang aman adalah kisaran 40 persen sampai 80 persen. Jangan membiasakan baterai tanpa dicas dalam kondisi di bawah 20 persen.

3. Hindari Bahan-Bahan yang Mudah Terbakar

Sumber: Metro


Pastikan untuk tidak menempatkan perangkat saat pengisian daya pada benda-benda yang mudah terbakar. Deretan benda yang mudah terbakar seperti bantal, selimut, seprai, kertas, pakaian, dan kain.

Kamu juga harus menghindari paparan sinar Matahari langsung ketika melakukan pengisian daya. Ketika sirkulasi udara baik dan sinar matahari minim, kamu akan terhindar dari resiko smartphone yang dapat terbakar.

Deretan tips di atas merupakan metode  yang tepat dalam mengisi baterai smartphone menurut sains,  jika kamu tertarik kamu bisa share artikel ini ke teman-temanmu.

BACA SELANJUTNYA

Bocoran Realme 10 Muncul di Internet, Sektor Ini Jadi Sorotan