Rabu, 10 Agustus 2022
Dinar Surya Oktarini | Amelia Prisilia : Selasa, 28 Mei 2019 | 07:00 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Jauh sebelum Bumi berbentuk sekarang ini, lapisan es raksasa menyelimuti sebagian besar wilayah Amerika Utara, Eropa Utara, dan Asia. Masa ini disebut sebagai zaman es atau The Last Glacial Maximum. Baru-baru ini, para ilmuwan menemukan air laut berusia 20.000 tahun. Penemuan ini akan sangat berguna untuk penelitian zaman es.

Dilansir dari Live Science, sampel air laut berusia 20.000 tahun ini ditemukan berasal dari formasi batuan kuno di Samudera Hindia.

Penemuan sampel air laut sendiri merupakan hal yang baru. Mengingat sebelumnya para ilmuwan hanya mendapat sampel dari fosil karang dan sedimen di dasar laut.

Sampel air laut berusia 20.000 tahun ini ditemukan dari pengeboran sedimen inti pada endapan batu kapur bawah laut yang membentuk Kepulauan Maladewa di Asia Selatan.

Ilustrasi air laut. (Pixabay)

Sedimen inti ini lalu dipotong membentuk tabung layaknya adonan kue, kemudian dimasukkan ke dalam pers hidrolik. Hasilnya, para ilmuwan berhasil memeras sisa kelebaban zaman es yang keluar dari pori-pori sedimen tersebut.

Hasil penelitian menemuakn bahwa komposisi sampel air tersebut sangat asin, berbeda asinnya dari air Samudera Hindia yang ditemukan.

Penelitian lalu dilakukan untuk menemukan elemen-elemen spesifik dan isotop yang membentuk air tersebut. Hasilnya jelas sangat mengejutkan, pasalnya air tersebut berbeda dari lautan modern yang ada saat ini.

Ilustrasi air. (Unsplash/rawpixel)

Sampel air tersebut ternyata berasal dari suatu masa saat lautan lebih asin, lebih dingin, dan lebih diklorinasi. Kriteria ini membuat sampel air laut berusia 20.000 tahun ini sama dengan yang berada pada zaman es.

Tidak hanya itu, sampel air laut berusia 20.000 tahun ini menjelaskan bagaimana laut dulu bereaksi terhadap perubahan geofisika dari zaman es. Hal ini jelas menjelaskan mengenai zaman yang terus berubah.

Hingga kini, penelitian terkait air laut berusia 20.000 tahun masih terus dilakukan. Kita nantikan kabar dan penjelasan berikutnya mengenai penemuan air laut dari zaman es ini ya.

BACA SELANJUTNYA

7 Eksperimen di Luar Angkasa yang Sepertinya Tidak Ada Gunanya