Selasa, 31 Maret 2020
Agung Pratnyawan : Rabu, 25 Maret 2020 | 10:00 WIB

Hitekno.com - Sebuah asteroid dikabarkan akan bergerak mendekati Bumi dengan kecepatan yang sangat tinggi. Apakah asteroid ini akan membahayakan planet tempat kita tinggal?

NASA terus mencari asteroid yang dapat mengancam kehidupan di Bumi. Apa yang disebut 'objek dekat-Bumi' (NEOs) perlu melewati batas tertentu untuk dianggap 'berpotensi berbahaya'.

Dan para ahli di badan antariksa AS tersebut mengatakan, ada satu batu seperti itu pada radar untuk minggu ini.

Asteroid 2012 XA133 ini akan melewati Bumi pada Kamis (26/3/2020) dengan kecepatan 53.000 mph atau sekitar 85.295 km/jam.

Ukuran asteroid dengan lebar sekitar 1.280 kaki (390 m), cukup menyebabkan dampak besar di Bumi jika bertabrakan dengan planet ini.

Syukurlah, para insinyur NASA menghitung, lintasan Asteroid 2012 XA133 akan membawanya melewati Bumi dengan aman.

Asteroid itu diyakini melewati 0,04453 unit astronomi (AU) atau sekitar 4,1 juta mil dari pusat Bumi. AU tunggal menggambarkan jarak dari Bumi ke matahari, sekitar 93 juta mil.

"Ketika mereka mengorbit Matahari, NEO kadang-kadang dapat mendekati dekat dengan Bumi," jelas NASA dilansir laman Metro.co.uk, Rabu (25/3/2020).

Di samping NASA, Badan Antariksa Eropa (ESA) juga melacak asteroid tersebut.

Asteroid tersebut sebenarnya salah satu dari sekitar enam yang dilacak saat mereka melewati Bumi minggu ini, tetapi itu satu-satunya yang masuk dalam kategori 'berpotensi berbahaya'.

Ilustrasi asteroid (Shutterstock).

"Asteroid Berpotensi Berbahaya (PHA) saat ini ditentukan berdasarkan parameter yang mengukur potensi asteroid untuk membuat pendekatan dekat yang mengancam ke Bumi," kata NASA dalam sebuah pernyataan.

"Setiap hari, sekitar seratus ton material antarplanet melayang ke permukaan bumi," kata Pusat Studi Objek Dekat-Bumi NASA (CNEOS).

Sebagian besar partikel antarplanet terkecil yang mencapai permukaan bumi adalah partikel debu kecil yang dilepaskan oleh komet saat es mereka menguap di lingkungan matahari.

Sebagian besar dari bahan antarplanet yang lebih besar yang mencapai permukaan bumi, berasal dari serpihan-serpihan asteroid yang bertabrakan satu sama lain beberapa tahun yang lalu.

NASA melakukan perincian tentang apa yang akan terjadi jika salah satu dari batu-batu ini berakhir menabrak Bumi.

Dengan interval rata-rata sekitar 10.000 tahun, asteroid berbatu atau besi yang lebih besar dari sekitar 100 meter, diperkirakan akan mencapai permukaan Bumi dan menyebabkan bencana lokal atau menghasilkan gelombang pasang yang dapat menggenangi daerah pantai yang letaknya rendah.

Ilustrasi asteroid melesat di dekat Bumi (Shutterstock).

Rata-rata, setiap beberapa ratus ribu tahun atau lebih, asteroid yang lebih dari satu kilometer dapat menyebabkan bencana global.

Dalam hal ini, puing-puing dampak akan menyebar ke seluruh atmosfer Bumi, sehingga kehidupan tanaman akan menderita hujan asam, penyumbatan sebagian sinar matahari, dan dari badai yang dihasilkan dari puing-puing dampak yang dipanaskan turun kembali ke permukaan bumi.

Karena jalur orbitnya sering melewati jalur Bumi, tabrakan dengan objek dekat Bumi telah terjadi di masa lalu, dan kita harus tetap waspada terhadap kemungkinan penutupan Bumi yang akan datang

Itulah penjalasan NASA pada Asteroid 2012 XA133 yang akan mendekati Bumi dengan kecepatan tinggi esok hari. (Suara.com/ Dythia Novianty).