Minggu, 25 Oktober 2020
Dinar Surya Oktarini : Jum'at, 15 Mei 2020 | 22:00 WIB

Hitekno.com - Mesin kecerdasan buatan AI atau Artificial Intelligence yang disematkan pada sistem pembelajaran yang diprogram untuk memahami perilaku online pengguna dibuat bingung selama pandemi COVID-19. 

Pandemi virus Corona telah membuat banyak orang menetap di dalam rumah dan membuat aktivitas digital semakin meningkat, termasuk belanja online. Sebagai contoh, menurut Review Teknologi MIT, algoritma yang merekomendasikan produk di Amazon sedang mencoba untuk menafsirkan gaya hidup pengguna selama pandemi berlangsung. Sementara di sisi lain, pengecer online menemukan bahwa sistem AI mereka memesan stok yang tidak lagi cocok dengan apa yang dijual saat ini.

Ilustrasi belanja online [Shutterstock].

"Situasinya sangat fluktuatif. Kami mencoba mengoptimalkan kertas toilet minggu lalu dan minggu ini berubah, semua orang ingin membeli puzzle atau peralatan olahraga," ucap Rael Cline, seorang Chief Executive Officer (CEO) dari firma konsultasi pemasaran algoritma, seperti dikutip dari Science Alert pada Jumat (15/5/2020).

Beberapa perusahaan mendedikasikan lebih banyak waktu dan sumber daya untuk mengarahkan algoritma mereka secara manual, sementara yang lain melihat ini sebagai peluang.

Para ahli dari bidang sistem pembelajaran mesin AI berpikir bahwa pandemi seperti ini adalah pemicu sempurna untuk membangun model pembelajaran mesin yang baik.(Suara.com/ Lintang Siltya Utami)

BACA SELANJUTNYA

Sistem AI Ini Bisa Baca Pikira Lalu Menerjemahkan dalam Kata dan Gambar