Rabu, 14 April 2021
Agung Pratnyawan : Rabu, 25 November 2020 | 06:00 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Mikroplastik adalah limbah hasil dari aktivitas manusia ini telah ditemukan diberbagai tempat. Tidak hanya di perut hewat laut, namun paling baru ilmuwan menemukannya di atas Gunung Everest.

Selama ini ilmuwan banyak menemukan mikroplastik di dalam perut hewat laut seperti ikan yang menelan sampah plastik

Namun temuan ilmuwan ini, membuka mata kalau polusi sampah plastik telah mencapai berbagai tempat di muka Bumi. Bahkan tempat terpencil seperti Gunung Everest.

Mulanya, mikroplastik ditemukan di Pegunungan Pyrenees, Prancis. Kemudian di Pegunungan Rocky, Amerika Utara. Sekarang, para ahli telah menemukannya di Taman Nasional Sagarmatha Nepal, rumah bagi Gunung Everest.

"Gunung Everest adalah tempat yang saya anggap terpencil dan murni. Sangat mengejutkan saya menemukan mikroplastik di setiap sampel salju yang saya analisis," kata Imogen Napper dari University of Plymouth, seperti dikutip Science Alert, Selasa (24/11/2020).

Meskipun upaya pengurangan polusi sampah plastik telah dilakukan, perkiraan baru-baru ini menemukan hampir sebanyak mikrofiber sintetis yang terkumpul di darat dan di sumber air tawar sebagian besar berasal dari pakaian manusia.

Walaupun Kathmandu, kota besar terdekat ke Everest terletak 160 kilometer, faktanya puncak tertinggi di dunia itu tidak bebas dari mikroplastik.

Area pegunungan Everest di Himalaya. [Shutterstock]

 

Analisis baru terhadap salju dan aliran air di kawasan itu mengungkapkan mikroplastik di ketinggian tertinggi yang pernah tercatat.

Pada setiap sampel salju yang dikumpulkan selama ekspedisi 2019, konsentrasi mikroplastik yang signifikan ditemukan di laboratorium, Jumlahnya lebih banyak daripada sampel lain yang diambil dari aliran gunung, kemungkinan karena air ini bergerak cepat.

Potongan plastik kecil yang dikumpulkan untuk penelitian ini, berukuran lebih kecil dari lima milimeter dan sebagian besar terbuat dari poliester dan serat akrilik serta beberapa nilon.

Itu adalah polimer yang digunakan untuk membuat sebagian besar pakaian yang tahan air dan perlengkapan luar ruangan yang kokoh, seperti tenda, tali, dan bendera.

"Sangat diduga bahwa mikroplastik ini berasal dari pakaian dan peralatan yang digunakan oleh pendaki dan trekker," tulis para ilmuwan dalam penelitian tersebut.

Gunung Everest terkadang digambarkan sebagai 'tempat barang rongsokan tertinggi di dunia'. Selama beberapa dekade, lonjakan jumlah pendaki tahunan telah meninggalkan sisa-sisa sampah di basecamp dan di sepanjang lereng gunung.

Alih-alih berasal dari limbah makanan dan minuman, studi baru menunjukkan sebagian besar mikroplastik terakumulasi di wilayah tersebut dari barang-barang yang dibawa pendaki ketika mereka pergi.

Ilustrasi Mikroplastik. [Shutterstock]

 

"Mikroplastik belum pernah diteliti di gunung sebelumnya, tetapi itu biasanya lebih sulit dihilangkan daripada puing-puing yang lebih besar," tambah Napper.

Penelitian sebelumnya menemukan bahwa satu lapisan pakaian poliester sederhana dapat melepaskan satu miliar mikroplastik per tahun. Tak hanya itu, angin juga berkontribusi dalam penyebaran mikroplastik ini.

Penemuan terbaru mengungkapkan mikroplastik dibawa ke beberapa daerah paling terpencil di Bumi oleh arus udara yang kuat dan ini mungkin menjelaskan beberapa polusi yang ditemukan di dekat basecamp.

Sementara itu, penelitian pun menemukan lebih sedikit mikroplastik di aliran air di sekitar Gunung Everest dan berpotensi dapat dikonsumsi oleh penduduk setempat yang tinggal di hilir.

Oleh karena itu, para ahli ingin mengumpulkan lebih banyak sampel dan analisis sehingga dapat lebih memahami masalah ini, termasuk mencari cara untuk membersihkan mikroplastik dari gunung dengan ketinggian 8.440 meter di atas permukaan laut itu.

Itulah temuan para ilmuwan yang mendapati mikroplastik telah mencemari Gunung Everest, bukan cuma di lautan saja. (Suara.com/ Lintang Siltya Utami).

BACA SELANJUTNYA

Ilmuwan Deteksi Bekas Hantaman Meteor 430 Ribu Tahun Lalu, Ada di Antartika