Selasa, 16 Agustus 2022
Agung Pratnyawan : Selasa, 22 Februari 2022 | 15:21 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Tim ahli Geologi menemukan jenis kawah meteorit di Bumi yang disebut mirip dengan yang ada di Bulan. Para peneliti masih mempelajari lebih lanjut.

Kawah meteorit mirip Bulan ini ditemukan di negara bagian Wyoming Amerika Serikat. Padahal sebelumnya belum pernah terlihat.

Dalam studi yang diterbitkan di Geological Society of America Bulletin, tim ilmuwan Jerman dan Amerika menggambarkan bidang kawah tumbukan itu terbentuk oleh material milik meteor primer sekitar 280 juta tahun lalu.

Kawah seperti ini biasa ditemukan pada objek berbatu di tata surya yang tidak memiliki atmosfer atau atmosfer tipis.

Seperti Bulan dan Mars, tetapi jarang ditemukan pada objek dengan atmosfer tebal seperti Bumi atau Venus.

Para peneliti mendokumentasikan 31 kawah dengan diameter mulai dari 10 hingga 70 meter dalam bidang kawah tumbukan Wyoming.

Aarea seluas 40 km kali 90 km di barat daya Wyoming, dekat kota Casper, Douglas, dan Laramie.

Kawah meteorit mirip Bulan. [Geological Society of America Bulletin]

Dilansir dari Independent, Selasa (22/2/2022), selain itu, para ahli juga mengidentifikasi 60 kawah potensial lainnya yang masih memerlukan studi lebih lanjut.

Hingga saat ini, ada 208 kawah tumbuhan yang ditemukan di Bumi. Para ahli mengaitkannya dengan erosi, penguburan, dan proses geologis lainnya.

Kawah tumbukan baru ini disebut memiliki kedalaman yang lebih dangkal dan bentuknya tidak melingkar dengan pola seperti sinar yang dapat memancar keluar dari kawah utama.

Ini merupakan sebuah fenomena yang mudah diamati di kawah Tycho di Bulan.

Dalam studi tersebut, para ilmuwan dapat menggunakan lokasi dari 31 kawah sekunder untuk memperkirakan kemungkinan kawah utama di suatu tempat antara Goshen dan Laramie di Wyoming, atau di Banner, Cheyenne dan Kimball di Nebraska.

Kawah tumbukan dari kawah Debussy utama di Merkurius. [NASA]

Diperkirakan, meteor yang menyebabkan kawah tersebut memiliki diameter hampir dua hingga tiga km dan menghantam Bumi dengan kecepatan sekitar 700 hingga 1.000 meter per detik.

Para ahli Geologi melakukan studi menggunakan data satelit dan drone, namun tim berencana memeriksa sampel inti batuan dengan melakukan pengeboran di area kawah.

Itulah penemuan kawah meteorit di Bumi yang mirip dengan apa yang ada di bulan. (Suara.com/ Lintang Siltya Utami).

BACA SELANJUTNYA

Hyundai Kembangkan Robot untuk Telusuri Bulan, Siap Dioperasikan pada 2030