Selasa, 16 Agustus 2022
Agung Pratnyawan : Rabu, 16 Maret 2022 | 14:33 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Para astronom telah melakukan pengamatan pada sebuah asteroid berukuran sekitar 10 kaki beberapa jam sebelum menghantam Bumi.

Asteroid tersebut telah terbakar sebelum tumbukan dengan planet kita ini.

Dikutip HiTekno.com dari Suara.com, astronom melaporkan kalau asteroid ini terbakar di langit utara Islandia.

Hal semacam ini sering terjadi, tetapi insiden ini penting karena asteroid itu terlihat kurang dari dua jam sebelum tumbukan.

Krisztián Sárneczky mendapat pujian atas penemuan itu. Astronom Hungaria memata-matai batu itu dengan teleskop 24 inci (60 sentimeter) di observatorium Piszkéstet, menurut Badan Antariksa Eropa.

Pengamatan awalnya datang pada pukul 19:24. UTC (15:24 EST) pada 11 Maret 2022.

Sebanyak empat pengamatan dilakukan terhadap objek terang, bergerak cepat sebelum Sárneczky melaporkan temuannya ke Minor Planet Center, kurang dari 15 menit setelah yang pertama pengamatan.

Mengetahui keberadaan objek tersebut, MPC menamakannya Sar2593.

Sistem penilaian pusat menghasilkan kemungkinan dampak kurang dari 1 persen, tetapi Krisztián terus berjalan, melakukan 10 pengamatan objek lainnya sambil tetap berhubungan dekat dengan MPC.

Asteroid 2022 EB5. [ESA]

Masuknya data baru menghasilkan hasil berbeda; satu jam setelah penampakan awal Sárneczky, sistem pemantauan Meerkat ESA mengeluarkan peringatan ke Pusat Koordinasi Objek Dekat Bumi (NEOCC), karena kemungkinan dampak meningkat hingga 100 persen.

Terlebih lagi, perhitungan menunjukkan bahwa dampak yang tak terhindarkan akan terjadi dalam waktu kurang dari satu jam, antara 21:21 dan 21:25.

UTC (5:21 dan 17:25 EST) dan bahwa objek tersebut akan memasuki atmosfer Bumi beberapa ratus mil di utara Islandia.

Asteroid yang datang tidak dianggap sebagai ancaman, karena kecerahannya menunjuk ke sebuah batu yang berdiameter tidak lebih dari 3 kaki (1 meter).

Benda-benda kecil cenderung tidak bertahan hidup masuk melalui atmosfer dan sekitar 10 asteroid dengan ukuran ini mencapai planet kita setiap tahun.

Peringatan Meerkat mendorong astronom lain untuk melihatnya, menghasilkan banyak pengamatan baru, termasuk pengamatan dari sebuah observatorium di Kysuce, Slovakia.

Data baru menghasilkan prediksi yang lebih tepat tentang di mana ia akan memasuki Bumi: kira-kira 87 mil (140 km) selatan Jan Mayen, sebuah pulau Arktik yang terletak 1.190 mil (1.910 km) timur laut Islandia.

"Dan pada 21:22 UTC (9:22 malam EST), itu akan menyerang Bumi, kurang dari dua jam setelah ditemukan," menurut ESA dilansir laman Gizmodo, Rabu (16/3/2022).

Lokasi tumbukan Asteroid 2022 EB5. [ESA]

Tidak ada video atau gambar yang diambil dari bola api yang sesuai, tetapi detektor infrasonik pasti melihat anomali.

"Sinyal dari tumbukan terdeteksi dari Islandia dan Greenland, menunjukkan pelepasan energi yang setara dengan 2 hingga 3 [kiloton] TNT,” menurut NEOCC.

Itu lebih dari apa yang diharapkan dari objek sepanjang 3 kaki, dan tanda bahwa itu kemungkinan berdiameter sekitar 9,8 hingga 13 kaki (3 hingga 4 meter).

"Perbedaan ini kemungkinan merupakan hasil dari ketidakpastian pengukuran baik dalam pengamatan optik maupun deteksi infrasonik," tambah NEOCC.

2 hingga 3 kiloton energi yang dilepaskan bukanlah apa-apa untuk batuk. Itu hampir seperlima dari energi yang dilepaskan oleh bom atom yang diledakkan di Hiroshima.

Namun, itu tidak sebanding dengan meteor yang hancur di Chelyabinsk, Rusia, pada 2013. Superbolida itu dilepaskan di suatu tempat sekitar setara dengan 460 kiloton TNT.

MPC mengganti nama objek tersebut menjadi 2022 EB5, karena telah mendapatkan perbedaan sebagai asteroid kelima yang diketahui yang diamati di luar angkasa sebelum menabrak planet kita.

Mendeteksi objek yang lebih besar dari satu mil jelas jauh lebih mudah daripada melihat objek seukuran ini, tetapi insiden ini menunjukkan bahwa kita semakin baik dalam melakukan hal itu, karena kelima deteksi ini dilakukan dalam 14 tahun terakhir.

Lebih banyak alat untuk mendeteksi objek semacam ini jelas diperlukan, apakah untuk memperingatkan terhadap ledakan yang dapat menghancurkan jendela atau dampak skala eksistensial.

Untuk itu, NASA baru-baru ini menggunakan versi yang ditingkatkan dari sistem pemantauan dampaknya, sementara juga meluncurkan Uji Pengalihan Asteroid Ganda (DART).

ESA juga melakukan bagiannya, karena badan tersebut akan membangun teleskop Flyeye di Italia.

Teleskop yang akan datang akan memungkinkan para astronom untuk menutupi lebih banyak langit di malam hari dan "mengurangi kemungkinan kita kehilangan objek menarik," seperti yang dijelaskan Detlef Koschny, penjabat Kepala Pertahanan Planet ESA dalam pernyataan ESA. (Suara.com/ Dythia Novianty).

BACA SELANJUTNYA

Hari Ini Asteroid Raksasa Bakal Meluncur Melewati Bumi, Berukuran Dua Lapangan Bola