Jum'at, 19 Agustus 2022
Agung Pratnyawan : Jum'at, 01 Juli 2022 | 13:25 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - NASA telah melaporkan adanya kawah baru di Bulan gegara tertabrak roket misterius pada Maret kemarin. Tidak hanya satu, ada dua kawah ganda di satelit alami Bumi tersebut.

Penampakan kawah baru di Bulan ini bedasarkan pemotretan terkini NASA, yang mendapati bekas tabrakan roket misterius ini di sisi jauh Bulan.

Namun kini, dua kawah tersebut malah membuat para ilmuwan bingung.

Gambar lokasi tabrakan diambil oleh Lunar Reconnaissance Orbiter (LRO) NASA pada 25 Mei dan dirilis pada 24 Juni.

Foto-foto tersebut menunjukkan bahwa puing-puing roket yang asal-usulnya masih dipertanyakan, melubangi dua kawah yang tumpang tindih ketika menabrak sisi jauh Bulan dengan kecepatan 9.290 km/jam.

Sebelumnya, para ahli menduga bahwa puing roket tersebut milik roket Falcon X yang diluncurkan SpaceX pada 2015.

Analisis terbaru mengisyaratkan bahwa objek tersebut adalah tahap atas milik roket 5-T1 China.

Situs dampak roket di Bulan. [NASA]

Tapi, pejabat China menyanggahnya dan mengklaim tahap atas roket telah terbakar di atmosfer Bumi bertahun-tahun lalu.

Hingga saat ini, setidak nya 47 badan roket NASA telah jatuh ke Bulan. Namun tidak ada dampak roket lain di Bulan yang menciptakan kawah ganda.

Meskipun para ilmuwan tidak dapat secara langsung mengamati tabrakan, para peneliti memperkirakan bahwa roket menghantam Bulan di Kawah Hertzsprung di sisi jauh Bulan pada 4 Maret.

Pengamatan dari LRO menunjukkan dua lekukan di permukaan Bulan, di mana kawah timur berukuran lebar 18 meter dan kawah barat berukuran 16 meter.

Dilansir dari Live Science, Jumat (1/7/2022), para ilmuwan masih berhipotesis tentang apa yang dapat menciptakan dua kawah.

Situs dampak pesawat ruang angkasa. [Lroc.sese.asu.edu]

Salah satu kemungkinannya adalah kawah itu terbentuk oleh sepotong puing yang memiliki dua massa besar di setiap ujungnya.

Mengingat roket kemungkinan benar-benar hancur saat menabrak permukaan Bulan, sulit menyelidiki asal-usul puing roket yang kontroversial.

Tetapi beberapa astronom berpikir bahwa puing itu adalah Chang'e 5-T1 milik roket.

Meskipun ini adalah bagian pertama dari sampah luar angkasa yang secara tidak sengaja bertabrakan dengan Bulan, tetapi ini bukan pertama kalinya sebuah satelit buatan manusia jatuh di permukaan Bulan.

Sebelumnya pada 2009, Lunar Crater Observation and Sensing Satellite milik NASA sengaja ditembakkan ke kutub selatan Bulan pada kecepatan 9.000 km/jam, melepaskan gumpalan yang memungkinkan para ilmuwan untuk mendeteksi tanda kimia air es.

Peta situs pesawat ruang angkasa robot di permukaan Bulan. [Lroc.sese.asu.edu]

Para ilmuwan menambahkan bahwa kebingungan seputar identitas objek puing tersebut, menyoroti kebutuhan bagi badan antariksa dan perusahaan swasta untuk mengembangkan prosedur yang lebih baik dalam melacak roket yang dikirim ke luar angkasa.

Itulah laporan terkini dari NASA soal terbentuknya kawah baru di Bulan gegara tabrakan roket misterius belum lama ini. (Suara.com/ Lintang Siltya Utami).

BACA SELANJUTNYA

Berdasarkan Bulan Kelahiran, Ini Karakter Kamu di One Piece