Jum'at, 23 Februari 2024
Cesar Uji Tawakal : Rabu, 07 September 2022 | 19:13 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Amerika Serikat, melalui NASA, bukan satu-satunya negara yang bekerja untuk membawa manusia kembali ke bulan.

Kegagalan NASA meluncurkan Artemis 1 untuk misinya ke bulan pada Sabtu (3/9/2022) melibatkan banyak mitra internasional, termasuk Jepang, Kanada, dan badan antariksa Eropa.

Dua kekuatan luar angkasa lainnya, China dan Rusia, bukan bagian dari konsorsium, tetapi juga memiliki misi ke Bulan.

China dan Rusia mengumumkan pada Maret 2021 bahwa mereka berkolaborasi dalam proyek ambisius yang disebut International Lunar Research Institute (ILRS)

Mirip dengan Artemis, itu bertujuan untuk mendirikan pangkalan di dekat kutub selatan bulan, menurut laporan dari Space.com dilansir dari Suara.com.

Upaya ILRS memiliki tiga tahap utama, pejabat ruang angkasa China menjelaskan. Yaitu, pengintaian, konstruksi dan pengembangan.

Fase 1 sudah berlangsung, menganalisis data yang dikumpulkan oleh misi robotik China, Chang'e, yang mendarat di sisi jauh bulan pada Januari 2019.

Misi Artemis pengiriman manusia ke bulan. (Ilustrasi NASA)

Fase pemantauan akan berlanjut selama beberapa tahun ke depan dengan misi robot tambahan pada probe yang belum diluncurkan sebelumnya seperti Chang'e 6, Chang'e 7, dan Luna 25 Rusia, Luna 26, dan Luna 27.

Sekitar 10 tahun fase konstruksi Pada tahun 2026, misi robotik lebih lanjut dari China, Rusia dan berpotensi berubah mitra internasional akan dimulai.

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, ILRS akan siap untuk misi berawak sekitar tahun 2036.

Pemerintah Cina tidak memiliki rencana resmi untuk pendaratan berawak di bulan.

Hal-hal telah berubah sejak rencana ILRS diumumkan tahun lalu, berkat invasi lanjutan Rusia ke Ukraina.

 

Suara.com/Dythia Novianty

BACA SELANJUTNYA

Bikin Industri China Tak Tunduk Walau Panen Sanksi, Apa Itu RISC-V?