Minggu, 29 Januari 2023
Cesar Uji Tawakal : Rabu, 28 September 2022 | 15:30 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Di bidang gerontologi dan obat anti-penuaan, ada perbedaan antara usia biologis, atau kondisi sel kita, dan usia kronologis.

Dilansir dari Sputnik Newspenelitian baru menunjukkan bahwa kebahagiaan berkorelasi dengan tetap "muda" lebih lama.

Sebuah studi baru yang dilakukan oleh para peneliti di Stanford dan Hong Kong University menunjukkan bahwa kesehatan mental berpengaruh besar pada proses penuaan daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Tim, yang terdiri dari para ilmuwan dari Hong Kong dan Amerika Serikat, mengetahui bahwa merasa tidak bahagia untuk waktu yang lama merusak jam biologis kita, yang berpotensi menyebabkan penyakit jantung, Alzheimer, dan penyakit terkait usia lainnya.

Penelitian, bagian dari China Health and Retirement Longitudinal Study, mengembangkan "jam penuaan" menggunakan data tes darah untuk menunjukkan hubungan antara elemen fisik dan psikologis penuaan.

Itu mampu mendeteksi penuaan "dipercepat" pada orang dengan kondisi jantung, hati, dan paru-paru, dan mampu menunjukkan bahwa faktor psikologis, terutama ketidakbahagiaan atau kesepian, "secara signifikan" mempengaruhi usia biologis seseorang.

Perasaan sedih dan kesepian saja mampu meningkatkan usia biologis seseorang lebih dari 1,5 tahun, lebih parah dari sekadar merokok, yang ditemukan meningkatkan hingga 1,25 tahun untuk "usia biologis" seseorang.

"Tubuh dan jiwa Anda terhubung, ini adalah pesan utama kami," kata Fedor Galkin, rekan penulis studi dan ilmuwan utama di startup Hong Kong Deep Longevity.

Studi ini memiliki implikasi bagi program yang berusaha mempromosikan kesehatan secara keseluruhan, dengan potensi promosi kesehatan mental untuk dimasukkan dalam program intervensi anti-penuaan.

Ilustrasi orang tertawa. (Pexels)

"Kami menyimpulkan bahwa komponen psikologis tidak boleh diabaikan dalam studi penuaan karena dampaknya yang signifikan pada usia biologis," tulis para peneliti.

Selain kesepian dan ketidakbahagiaan, faktor-faktor seperti tinggal di daerah pedesaan (karena akses yang lebih rendah ke layanan medis), dan tidak menikah juga berkontribusi pada usia biologis dan kematian dini.

"Keadaan mental dan psikologis adalah beberapa prediktor hasil kesehatan yang paling kuat, ditambah dengan kualitas hidup. Namun beberapa dari hal ini telah dihilangkan dari perawatan kesehatan modern," kata Manuel Faria, seorang peneliti di Stanford dan rekan penulis studi tersebut.

Studi ini mengamati orang dewasa yang menua dari usia menengah hingga lanjut usia, dan tidak jelas apakah hasil yang sama berlaku untuk kelompok usia yang lebih muda.

BACA SELANJUTNYA

Peneliti Ungkap Bahwa Rata-Rata Lelaki Makin Tak Subur selama 40 Tahun Terakhir, Bikin Resah