Senin, 06 Februari 2023
Cesar Uji Tawakal : Jum'at, 21 Oktober 2022 | 17:32 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Anda mungkin kerap menyamakan depresi dengan sedih, tetapi bagi banyak pria depresi tidak terlihat seperti itu.

"Khusus untuk pria, depresi tidak benar-benar memanifestasikan dirinya sebagai kesedihan atau perasaan biru, yang merupakan cara tradisional kita memikirkannya. Ini mungkin memanifestasikan dirinya sebagai lekas marah, temperamen pendek, dan kurangnya kenikmatan dari hal-hal yang dulu dicintai orang tersebut," kata Dr. Jesus Lizarzaburu, seorang dokter keluarga dengan fokus pada advokasi kesehatan seperti dilansir dari Ask Men.

"Penting untuk menyadari tanda-tanda halus depresi, seperti menghindari bertemu teman atau perubahan perilaku ringan, karena ini dapat menyebabkan indikator yang lebih serius, seperti isolasi, penyalahgunaan zat, dan banyak lagi," tambah Dr. Mike Sevilla, seorang dokter keluarga yang berspesialisasi dalam kesehatan mental dan gangguan penggunaan zat.

Jika Anda bertanya-tanya apakah kurangnya motivasi atau ledakan kemarahan Anda bisa menjadi tanda peringatan akan sesuatu yang lebih serius, Anda mungkin ingin berkonsultasi dengan profesional lebih cepat daripada nanti.

"Sama seperti penyakit apa pun, semakin awal Anda melakukan sesuatu, semakin baik," menurut Dr. Jeff Temple, seorang psikolog berlisensi dan direktur Pusat Pencegahan Kekerasan UTMB.

Meskipun mengenali potensi gejala depresi dalam diri Anda bisa menakutkan, itu tidak harus menjadi sesuatu yang Anda hadapi sendirian.

Pria cenderung tidak berbicara tentang kesehatan mental dan mencari bantuan. Tetapi ketika dibiarkan, depresi dapat mendatangkan malapetaka pada kualitas hidup dan hubungan Anda.

"Saya berharap lebih banyak pria bisa keluar dari jalan mereka sendiri dan mengerti bahwa tidak apa-apa untuk tidak baik-baik saja. Bahwa depresi tidak berarti bahwa Anda gagal sebagai seorang pria atau suami atau seorang ayah; sebaliknya, itu berarti Anda manusia dan mungkin membutuhkan sedikit bantuan ekstra," kata Temple.

Di bawah ini adalah tiga gejala depresi tak terduga yang harus diwaspadai semua pria - dan langkah-langkah yang harus diambil jika Anda melihatnya dalam diri Anda atau orang lain.

Ilustrasi Stres. (The Indian Express)

Tanda-Tanda Depresi yang Tak Terduga pada Pria

1. Perubahan Kepribadian

Sevilla mengatakan bahwa dia telah melihat peningkatan masalah kesehatan mental seperti depresi sejak awal pandemi.

Menurutnya, depresi dapat bermanifestasi pada pria melalui perubahan perilaku seperti isolasi, kemarahan, frustrasi, dan perkelahian.

"Tanda-tanda depresi yang tidak terduga termasuk perubahan kepribadian, apakah itu halus atau jelas," katanya.

2. Perubahan Kebiasaan Konsumsi Zat

Hubungan Anda dengan zat juga dapat mengungkapkan banyak hal tentang kondisi mental Anda. Jika Anda terbiasa "minum" dalam jumlah sedang, depresi dapat muncul kembali dalam bentuk kebiasaan konsumsi baru.

"Semua orang mudah-mudahan akan mengenali penggunaan zat sebagai tanda depresi yang mungkin terjadi. Tanda-tanda tak terduga adalah menggunakan lebih banyak obat daripada yang pernah dilihat orang di masa lalu, atau menggunakan kombinasi zat/obat," tambah Sevilla.

3. Kehilangan minat pada hal-hal yang dulunya memberi Anda kegembiraan

Kehilangan minat pada hal-hal yang sebelumnya memberi Anda kesenangan adalah tanda halus lain untuk memperhatikan kesehatan mental Anda.

"Tanda depresi paling konsisten yang saya lihat pada pria adalah anhedonia, atau ketidakmampuan untuk menikmati hal-hal yang dinikmati seseorang sebelumnya," menurut Lizarzaburu.

Jadi, jika Anda suka pergi memancing dengan teman-teman Anda dan tidak merasa seperti itu lagi, itu mungkin merupakan indikasi bahwa Anda depresi.

4. Gangguan dan Perubahan Tidur

Akhirnya, menurut Lizarzaburu, perubahan tidur juga dapat dikaitkan dengan depresi, sebut saja seperti seringnya berjibaku melawan insomnia secara tiba-tiba.

BACA SELANJUTNYA

Instagram Mulai Sembunyikan Jumlah Like, Termasuk di Indonesia