Senin, 27 Mei 2024
Agung Pratnyawan : Rabu, 26 Oktober 2022 | 19:00 WIB

Hitekno.com - Penelitian terbaru dari DNA berusia lebih dari 50 ribu tahun ini mengungkap sesuatu hal baru dari keluarga Neanderthal. Bagaimana hasil penelitian tersebut?

DNA yang berasal dari tulang dan gigi yang terfragmentasi yang ditemukan gua di Pegunungan Altai yang bersalju di Siberia menjadi perhatian tersediri dari para ilmuwan.

Di mana berdasarkan DNA dari tulang dan gigi tersebut disebut-sebut telah pandangan sekilas pertama dari keluarga Neanderthal. 

DNA berusia lebih dari 50.000 tahun lalu, sekelompok orang dewasa dan anak-anak meninggal saat berlindung di kamp berburu mereka.

Temuan itu memberikan informasi kepada para arkeolog dan ahli genetika set genom Neanderthal terlengkap hingga saat ini.

Sekitar 60 mil (100 kilometer) barat Gua Denisova, yang menghasilkan bukti spesies hominin yang punah yang disebut Denisovans lebih dari satu dekade lalu.

Terletak di Gua Chagyrskaya, tempat pada 2019 para ekskavator menemukan sekitar 90.000 artefak batu,  alat tulang, sisa-sisa hewan dan tumbuhan, dan 74 fosil Neanderthal. 

Sisa-sisa organik Gua Chagyrskaya, yang dianggap sebagai kamp berburu bison jangka pendek, memiliki penanggalan radiokarbon antara 51.000 dan 59.000 tahun. 

Lokasi penemuan DNA Neanderthal. [Nature.com]

Serbuk sari dan sisa-sisa hewan menunjukkan bahwa iklim cukup dingin dalam waktu singkat Neanderthal menduduki Chagyrskaya.

Analisis baru yang diterbitkan 19 Oktober di jurnal Nature, menggali lebih jauh susunan genetik Neanderthal di Chagyrskaya dan Gua Okladnikov yang berdekatan. 

Studi ini menghasilkan 13 genom yang mencengangkan, hampir menggandakan jumlah sekuens genom Neanderthal lengkap yang ada. 

Sementara pekerjaan sebelumnya memperkirakan ukuran komunitas Neanderthal berdasarkan jejak kaki dan pola penggunaan situs.

Hal tersebut merupakan analisis genomik baru secara langsung menguji hipotesis bahwa Neanderthal hidup dalam kelompok yang terkait secara biologis yang terdiri dari 20 individu atau lebih sedikit.

Data genetik dari 11 Neanderthal yang ditemukan di Gua Chagyrskaya memberi para peneliti bukti tak terbantahkan pertama dari hubungan keluarga Neanderthal, menurut makalah itu. 

DNA dari dua individu, yakni lelaki dewasa dan remaja perempuan,  menunjukkan "hubungan tingkat pertama", yang berarti bahwa mereka mungkin menjadi ibu dan putra, saudara lelaki dan perempuan, atau ayah dan anak perempuan.

Tetapi DNA mitokondria (mtDNA) mereka yang tidak cocok, yang umumnya diturunkan dari ibu ke anak, mengesampingkan dua pasangan pertama, membuat para peneliti bertatap muka dengan ayah dan putri remajanya. 

Neanderthal. (Shutterstock)

Sang ayah juga berbagi mtDNA dengan dua lelaki lain, yang kemungkinan adalah kerabat dekat ibu.

Tidak ada bukti bahwa Neanderthal keliling ini berbaur dengan Denisovan di dekatnya, meskipun mereka kemungkinan berada di tempat yang sama pada waktu yang sama. 

Para peneliti menulis bahwa, menurut perkiraan mereka, orang Denisovan memiliki nenek moyang yang sama mungkin 30.000 tahun sebelum Neanderthal Chagyrskaya hidup.

Selain itu,  individu Chagyrskaya dan Okladnikov "semua tampak berkerabat sama dengan Neanderthal Eropa dan merupakan bagian dari populasi Neanderthal yang sama."

Kesamaan yang tinggi dalam segmen genom Neanderthal ini juga membuat para peneliti "menyimpulkan bahwa ukuran komunitas lokal Neanderthal Chagyrskaya kecil." 

Isolasi mungkin merupakan kehancuran bagi Neanderthal ini, sebagaimana melansir laman Livescience, Selasa (25/10/2022).

Para ahli berspekulasi tentang penyebab kematian kelompok ini, ahli paleogenetik dan penulis utama Laurits Skov mengatakan kepada The New York Times  bahwa kelompok itu mungkin meninggal karena kelaparan setelah perburuan bison yang buruk.

Sementara, ahli geokronologi dan rekan penulis Richard Roberts mengatakan kepada The Washington  Posting bahwa "mungkin itu hanya badai yang mengerikan. Lagi pula, mereka ada di Siberia."

itulah penelitian DNS berusia 50 ribu tahun yang mengungkap berbagai hal sekilas soal keluarga Neanderthal. (Suara.com/ Dythia Novianty)

BACA SELANJUTNYA

Punah Sejak 1936, Ilmuwan Ingin Hidupkan Kembali Harimau Tasmania