Rabu, 01 Februari 2023
Cesar Uji Tawakal : Minggu, 30 Oktober 2022 | 21:53 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Pada manusia, stres dikaitkan dengan perubahan fisiologis yang berbeda, termasuk peningkatan denyut jantung, tekanan darah, pernapasan, dan pelepasan epinefrin dan kortisol ke dalam aliran darah.

Untuk tujuan penelitian, "stres" didefinisikan sebagai respons fisiologis dan psikologis terhadap situasi yang menantang.

Dilansir dari Sputnik News, Amerika Serikat telah melatih anjing untuk mengidentifikasi kondisi kesehatan manusia selama beberapa waktu.

Sekarang, sebuah studi baru menegaskan bahwa anjing juga dapat mencium perubahan halus dalam biologi manusia dengan akurasi yang mengejutkan. Penelitian ini terbukti berguna dalam pelatihan anjing terapi, kata para ilmuwan.

Para ilmuwan telah mengetahui bahwa kadar kortisol jangka panjang pada anjing mencerminkan kadar kortisol pemiliknya melalui proses yang disebut "penularan emosional," yang merupakan fenomena yang menggambarkan proses di mana keadaan emosional antara individu dicerminkan terlepas dari olahraga (yang dapat menyebabkan lonjakan kortisol).

Para peneliti ingin tahu bagaimana, tepatnya, anjing mendeteksi tingkat stres pemiliknya, dan apakah indikatornya melampaui visual.

Ilustrasi anjing dan pemiliknya. (Pixabay/ Helena Sushitskaya)

Para ilmuwan di Queen's University Belfast melakukan studi pertama dari jenisnya yang membandingkan sampel biologis dasar dengan sampel biologis 36 orang di bawah tekanan yang diinduksi secara eksperimental.

Para peneliti mengumpulkan sampel keringat dan napas dari peserta sebelum dan sesudah diberi soal matematika yang sulit dipecahkan. Kemudian, mereka memilih sampel dari individu yang detak jantung dan tekanan darahnya meningkat saat memecahkan masalah, menunjukkan stres.

Sampel "stres" dan sampel "santai" kemudian disusun dalam barisan di mana anjing diajari cara mengidentifikasi sampel yang benar.

"Temuan menunjukkan bahwa kita, sebagai manusia, menghasilkan bau yang berbeda melalui keringat dan napas kita ketika kita stres dan anjing dapat membedakan ini dari bau kita ketika santai - bahkan jika itu adalah seseorang yang tidak mereka kenal," kata Clara Wilson, seorang mahasiswa PhD di Queen's University Belfast School of Psychology, dalam sebuah rilis.

Penelitian ini juga menunjukkan bahwa anjing, tidak seperti manusia, tidak perlu bergantung pada isyarat visual atau audio untuk memperhatikan ketika seseorang stres.

Para peneliti mengatakan bahwa temuan itu akan "membantu menjelaskan lebih banyak tentang hubungan manusia-anjing dan menambah pemahaman kita tentang bagaimana anjing dapat menafsirkan dan berinteraksi dengan keadaan psikologis manusia."

Studi ini juga menarik perhatian pada seberapa jauh anjing yang lebih bergantung pada hidung mereka untuk "melihat" dunia di sekitar mereka.

Ilustrasi anjing sebagai hewan peliharaan yang setia. (Pixabay/ Steve Bidmead)

Helen Parker, yang memiliki Treo, salah satu peserta anjing penelitian, mengatakan bahwa dia melihat Treo lebih selaras dengan barometer emosional di rumahnya setelah berpartisipasi dalam penelitian.

"Studi ini membuat kami lebih sadar akan kemampuan anjing untuk menggunakan hidung mereka untuk 'melihat'' dunia. Kami percaya penelitian ini benar-benar mengembangkan kemampuan Treo untuk merasakan perubahan emosi di rumah. Studi ini memperkuat bagi kami bahwa anjing adalah hewan yang sangat sensitif dan intuitif dan ada nilai besar dalam menggunakan apa yang mereka lakukan terbaik – mengendus!"

Tim peneliti berharap bahwa temuan ini akan berkontribusi pada pelatihan anjing layanan dan dukungan emosional yang ditugaskan untuk menanggapi stres akut pada pemiliknya.

Studi lebih lanjut diperlukan, kata mereka, untuk mendeteksi kerangka waktu di mana bau dapat dideteksi.

Penelitian ini dipublikasikan di jurnal PLOS One.

BACA SELANJUTNYA

Ilmuwan Temukan Antena Kecil pada Otak, Fungsinya Tak Terduga