Kamis, 09 Februari 2023
Agung Pratnyawan : Selasa, 01 November 2022 | 10:34 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Bagaimana Bulan terbentuk sebagai satelit alami Bumi? Berikut ini tim HiTekno.com rangkum untuk kamu penjelasan proses terbentuknya Bulan sebagai satelit alami Bumi.

Bumi terbentuk lebih dari 4,6 miliar tahun yang lalu dari campuran debu dan gas di sekitar matahari muda. Itu tumbuh lebih besar berkat tabrakan yang tak terhitung jumlahnya antara partikel debu, asteroid, dan planet lain yang sedang tumbuh, termasuk satu tumbukan raksasa terakhir yang melemparkan cukup banyak batu, gas, dan debu ke luar angkasa untuk membentuk bulan.

Miliaran tahun yang lalu, versi Bumi kita terlihat sangat berbeda dari yang kita tinggali. Bumi ditabrak oleh objek seukuran Mars, yang disebut Theia dan dari tabrakan itu Bulan terbentuk.

Bagaimana tepatnya pembentukan itu terjadi adalah teka-teki ilmiah yang telah dipelajari para peneliti selama beberapa dekade, tanpa jawaban yang meyakinkan.

Menurut sebagian teori, Bulan terbentuk dari puing-puing tabrakan ini, menyatu di orbit selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Sebuah simulasi baru mengajukan teori yang berbeda.

Bulan mungkin telah terbentuk segera, dalam hitungan jam, ketika material dari Bumi dan Theia diluncurkan langsung ke orbit setelah tumbukan dilansir Hitekno.com dari situs resmi NASA.

Simulasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah beberapa yang paling detail dari jenisnya, untuk mempelajari asal-usul Bulan atau dampak lainnya.

Ilustrasi Bumi. (pexels/Pixabay)

Teori yang berlaku didukung oleh komunitas ilmiah, giant impact hypothesis menunjukkan bahwa bulan terbentuk ketika sebuah benda menabrak Bumi. Sama seperti planet lain, Bumi terbentuk dari sisa awan debu dan gas yang mengorbit matahari muda.

Gravitasi mengikat partikel, menciptakan bulan yang terbesar di tata surya dalam kaitannya dengan planet inangnya. Formasi ini menjelaskan mengapa bulan sebagian besar terdiri dari unsur-unsur yang lebih ringan, membuatnya kurang padat daripada Bumi.

Bahan yang membentuknya berasal dari kerak bumi, sementara inti berbatu planet tidak tersentuh.

Sisa inti Theia berkumpul dan berpusat di dekat bidang ekliptika Bumi, jalur yang dilalui matahari, di mana bulan mengorbit saat ini. NASA telah mengirim lebih dari 500 sampel bulan Apollo dalam beberapa tahun terakhir kepada para ilmuwan di seluruh dunia untuk diteliti. 

Setiap tahun NASA mendapatkan beberapa wawasan ilmiah dan pembaruan tentang apa yang telah dipelajari dari sampel ini.

NASA akan melanjutkan pekerjaan itu dengan bergerak maju ke bulan dengan astronot mendarat di kutub selatan bulan semoga pada tahun 2024. Pekerjaan ini akan membawa pengetahuan neoterik, mengungkap kebenaran bagi kita untuk benar-benar memahami asal usul bulan yang sebenarnya.

Itulah penjelasan bagaimana bagaimana Bulan terbentuk sebagai satelit alami Bumi. 

Kontributor: Pasha Aiga Wilkins

BACA SELANJUTNYA

4 Pantangan ketika Terjadi Gempa: Jangan Lakukan Hal-hal Ini