Jum'at, 03 Februari 2023
Cesar Uji Tawakal : Rabu, 09 November 2022 | 16:28 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Jepang berencana untuk mendesain ulang beberapa rudal permukaan-ke-udara yang ada untuk mencegat senjata hipersonik.

Dilansir dari Russia Today, langkah itu merupakan bagian dari strategi yang lebih luas untuk meningkatkan "kemampuan serangan balik" Tokyo selama dekade berikutnya.

Militer berharap untuk menyelesaikan peningkatan pada rudal jarak menengah Tipe-03 dan memasukkan model baru itu ke dalam produksi massal paling lambat pada tahun 2029.

Desain ulang itu merupakan bagian dari upaya untuk meningkatkan "pertahanan udara dan rudal komprehensif" Jepang, dan dilaporkan akan diuraikan dalam Strategi Keamanan Nasional yang direvisi yang akan dirilis sebelum akhir tahun.

Dirancang dan diproduksi oleh Mitsubishi, platform SAM Tipe-03 mulai beroperasi di Pasukan Bela Diri Darat Jepang (Japan Ground Self-Defense Force – JFSDF) pada tahun 2003, dan saat ini memiliki jangkauan operasional sekitar 50km (31 mil). 

Ilustrasi rudal. (Shutterstock)

Namun, mengingat bahwa amunisi hipersonik bergerak lebih dari lima kali kecepatan suara dan terbang di sepanjang lintasan yang tidak teratur, Tipe-03 dan sistem pertahanan udara serupa mengalami kesulitan melacak dan menetralkan senjata macam tersebut.

Sumber itu mengatakan kepada Kyodo bahwa Tipe-03 akan "ditingkatkan untuk memprediksi jalur penerbangan senjata hipersonik dan melacaknya serta mendeteksinya dengan radar," tetapi menambahkan bahwa masih belum jelas apakah peningkatan tersebut akan cukup untuk melawan teknologi baru. 

Setelah pertemuan antara Menteri Pertahanan Jepang Yasukazu Hamada dan mitranya dari Amerika Menteri Pertahanan Lloyd Austin pada bulan September, kedua belah pihak mengumumkan bahwa mereka akan bekerja sama dalam penelitian senjata hipersonik, karena Washington belum mengembangkan rudalnya sendiri.

BACA SELANJUTNYA

Perusahaan Jepang Sanggupi Pembuatan Chip 2nm, Siap Saingi TSMC