Minggu, 05 Februari 2023
Cesar Uji Tawakal : Kamis, 10 November 2022 | 14:01 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Pada tahun 2017, objek sepanjang seperempat mil yang mungkin sepuluh kali lebih panjang dari lebarnya, diidentifikasi sebagai objek antarbintang pertama yang diketahui dan diamati untuk melewati tata surya kita.

Dilansir dari Sputnik News, objek ini dijuluki 'Oumuamua, objek seperti cerutu itu berbentuk tidak seperti apa pun yang sebelumnya diamati di tata surya kita.

Para ilmuwan memperingatkan publik harus siap untuk mencegat pengunjung antarbintang berikutnya ('Oumuamua  kedua) yang melewati tata surya kita untuk mencegah ketidak tahuan seperti para pejabat ketika 'Oumuamua yang masih misterius membuat kedatangan besar pada tahun 2017.

Asal-usul dan komposisi 'Oumuamua tetap tidak diketahui oleh para ilmuwan, dengan teori mulai dari pecahan eksoplanet hingga teknologi alien. Apa pun itu, para ilmuwan percaya bahwa seandainya kita dapat mengamatinya dengan cermat, kita mungkin telah menemukan lebih banyak rahasia tentang pembentukan galaksi kita dan apa yang ada di luar tata surya kita.

Misteri terbesar tentang objek itu mungkin bukan ukurannya yang aneh, komposisi yang tidak diketahui, atau dari mana asalnya, melainkan mengapa 'Oumuamua tiba-tiba melaju kencang saat berada di tata surya kita, sebuah peristiwa yang telah membuat para ilmuwan bingung.

Oumuamua. (nasa.gov)

Para ilmuwan belum siap untuk 'Oumuamua karena melesat mengelilingi matahari dan melesat keluar dari jangkauan kita, pertama-tama melewati Mars dan kemudian orbit Jupiter. Saat ini, diperkirakan hampir 3 miliar mil jauhnya dari Bumi.

Sekarang, para ilmuwan sedang mengembangkan rencana untuk objek antarbintang berikutnya yang tertarik untuk melewati tata surya kita dan para ilmuwan tersebut ingin Bumi siap kali ini.

Astronom Harvard Avi Loeb dan mahasiswa astrofisika Amir Siraj menulis sebuah makalah yang merinci apa yang akan diperlukan dari misi semacam itu.

Loeb-lah yang terkenal pertama kali berteori bahwa 'Oumuamua mungkin adalah bagian dari teknologi alien.

Makalah mereka mencakup garis waktu potensial, kecepatan pesawat ruang angkasa yang dibutuhkan, dan seberapa dekat menurut mereka pesawat itu harus sampai ke objek.

"Ini bisa menjadi sumber daya yang berguna bagi tim lain yang menyusun desain khusus untuk misi objek antarbintang," kata Siraj kepada Motherboard Vice.

"Ini pada dasarnya adalah daftar periksa fisika yang perlu dipenuhi oleh misi, dan ini juga mengontekstualisasikan jenis misi yang kita perlukan untuk berhasil melakukan ini."

Loeb dan Siraj menyarankan bahwa pesawat ruang angkasa harus menunggu, siap untuk mencegat benda-benda menarik yang datang dari luar tata surya kita.

Sumber: Mirror

Setelah penemuan 'Oumuamua pada Oktober 2017, objek misterius itu mencapai titik terdekatnya dengan Bumi pada Agustus 2019 dan kurang dari setahun kemudian, sangat jauh sehingga tidak dapat lagi dideteksi oleh teleskop.

Idealnya, kendaraan penjelajah antariksa akan berada dalam jarak beberapa ratus mil dari objek dan mengambil gambar yang akan membantu mengidentifikasi komposisi objek.

Siraj dan Loeb bukan satu-satunya yang memiliki rencana untuk melacak objek antarbintang. Ilmuwan NASA mempresentasikan rencana "Bridge to the Stars" pada tahun 2020, meskipun proyek itu masih dalam fase konseptualnya.

Sementara itu, Badan Antariksa Eropa memiliki rencana untuk meluncurkan "Komet Interceptor" yang akan disimpan di wilayah L2.

Proyek itu difokuskan pada mencegat objek dari tepi luar tata surya kita tetapi dapat digunakan kembali untuk menangkap objek antarbintang jika ada yang datang di dekatnya.

Sementara itu, Inisiatif untuk Studi Antarbintang belum siap untuk menyerah pada 'Oumuamua.

Awal tahun ini mereka mengusulkan Proyek Lyra, berniat mengirim pesawat ruang angkasa setelah objek misterius itu dan berharap untuk menangkapnya pada awal 2047.

Jika rencana mereka dijalankan, itu akan membutuhkan pesawat ruang angkasa tercepat yang dibuat oleh manusia, melebihi kecepatan probe Voyager.

BACA SELANJUTNYA

Ilmuwan Ungkap Fakta Unik Terkait Ilmu Hitam dan Karma