Rabu, 04 Oktober 2023
Cesar Uji Tawakal : Jum'at, 11 November 2022 | 16:47 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Apa yang dimaksud dengan berpikir ilmiah? Sains adalah disiplin luas yang mempelajari secara sistematis untuk memperoleh pengetahuan tentang alam dan dunia fisik melalui pengamatan, penyelidikan, penalaran, dan pengujian.

Berpikir ilmiah adalah proses mengkaji ide-ide menggunakan ilmu pengetahuan, pengamatan, dan proses penyelidikan dan mengujinya untuk mendapatkan pengetahuan.

Tujuannya adalah untuk membuat hasil pengetahuan yang mungkin bermakna bagi ilmu pengetahuan. Metode ilmiah adalah bagaimana para ilmuwan dan peneliti menerapkan pemikiran ilmiah mereka.

Metode ilmiah adalah serangkaian langkah (atau metode) yang harus diikuti ketika melakukan penelitian atau eksperimen dilansir tim HiTekno.com dari lama Study.com.

Metode ini merupakan cara yang terorganisir untuk mempelajari sesuatu, dirumuskan ke dalam langkah-langkah yang mengandalkan pengamatan, logika, penalaran, dan pengujian eksperimental sebagai cara untuk mempelajari suatu fenomena atau melakukan penelitian. Pemikiran dan metodologi ilmiah penting karena meminimalkan bias yang terbentuk sebelumnya.

Ilmuwan membatasi bias dengan menggunakan objektivitas untuk mengamati dan menganalisis subjek atau fenomena yang sedang dipelajari dan hanya menggunakan bukti untuk mendukung atau memalsukan hipotesis.

Dengan hanya menggunakan bukti terdokumentasi untuk mendukung atau memalsukan klaim, ilmuwan dan peneliti lain dapat mereplikasi eksperimen untuk mendapatkan hasil yang sama.

Ilustrasi eksperimen sains. (Pexels)

Cara Berpikir Ilmiah

Metode ilmiah dikenal untuk berpikir secara ilmiah. Proses metode ilmiah adalah mengajukan pertanyaan, melakukan pengamatan, membentuk hipotesis dan prediksi, dan akhirnya menguji hal yang sama untuk membuat kesimpulan.

Sementara metode ini tampaknya mengalir dari satu langkah ke langkah berikutnya, dalam kehidupan nyata, ini adalah proses berulang.

Itu berarti di hampir semua titik dalam proses, itu berulang atau berputar kembali dengan sendirinya.

Misalnya, pengujian dapat menyebabkan pengamatan tak terduga yang dapat membuat siklus berulang lagi dengan hipotesis baru yang tidak terduga.

Kadang-kadang pengamatan dilakukan sebelum pertanyaan diajukan, dan kemudian hipotesis terbentuk.

Metode ilmiah dapat ditempa dan tidak linier, tetapi, bagaimanapun, ini adalah metodologi yang ketat.

Pemikiran Ilmiah dan Keingintahuan

Berpikir ilmiah adalah jenis pencarian pengetahuan yang melibatkan pencarian informasi yang disengaja, termasuk mengajukan pertanyaan, menguji hipotesis, melakukan pengamatan, mengenali pola, dan membuat kesimpulan (Kuhn, 2002; Morris et al., 2012).

Banyak penelitian menunjukkan bahwa anak-anak terlibat dalam proses pencarian informasi ini sejak dini melalui perilaku bertanya dan eksplorasi.

Faktanya, anak-anak cukup mampu dan efektif dalam mengumpulkan informasi yang dibutuhkan melalui pertanyaan mereka dan dapat bernalar tentang keefektifan pertanyaan, menggunakan informasi probabilistik untuk memandu pertanyaan mereka, dan mengevaluasi siapa yang harus mereka tanyakan untuk mendapatkan informasi, di antara keterampilan terkait lainnya.

Meskipun konteks pendidikan formal biasanya memberi siswa pertanyaan untuk dijelajahi atau langkah-langkah yang harus diikuti untuk "melakukan sains," pemikiran ilmiah anak-anak didorong oleh rasa ingin tahu alami tentang dunia di sekitar mereka, dan keinginan untuk memahaminya dan menghasilkan pertanyaan mereka sendiri tentang dunia. (Chouinard et al., 2007; Duschl et al., 2007; French et al., 2013; Jirout dan Zimmerman, 2015).

Itulah penjelasan singkat mengenai berpikir ilmiah dan bagaimana cara berpikir ilmiah. Semoga informasi di atas bermanfaat.

Kontributor: Pasha Aiga Wilkins

BACA SELANJUTNYA

Universitas Gunadarma Kembangkan Agrotechno Eco Edutourism Lewat Technopark, Cetak Generasi Muda Cakap Teknologi