Kamis, 25 April 2024
Cesar Uji Tawakal : Selasa, 15 November 2022 | 15:48 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Bangkai dari Space Shuttle Challenger, pesawat ulang-alik yang meledak 73 detik setelah lepas landas pada 28 Januari 1986 ditemukan secara tak sengaja oleh kru History Channel pekan lalu.

Dilansir dari Sputnik, salah satu bagian terbesar dari Pesawat Ulang-alik Challenger NASA yang bernasib buruk telah ditemukan di lepas Pantai Luar Angkasa Florida.

Artefak itu ditemukan oleh kru yang bekerja untuk serial History Channel baru "The Bermuda Triangle: Into Cursed Waters" yang sedang mencari pesawat penyelamat PBM Martin Mariner era PD II yang menghilang tanpa jejak pada tahun 1945.

Sebaliknya, mereka menemukan potongan-potongan Pesawat Ulang-alik Challenger, yang meledak 73 detik setelah lepas landas pada 28 Januari 1986.

Ilustrasi Pesawat Ulang-alik. (Pexels/Pixabay)

Sebagai informasi, seluruh kru di pesawat angkasa ini meregang nyawa akibat insiden tersebut.

Upaya pencarian dan penyelamatan yang dilakukan pada saat itu oleh Angkatan Laut dan Penjaga Pantai AS merupakan proses evakuasi yang terbesar yang pernah dilakukan setelah ledakan.

Ini mencakup lebih dari 486 mil laut persegi dan melibatkan ribuan prajurit dan wanita dan sukarelawan.

Setelah tujuh bulan mencari, 167 buah pesawat ulang-alik ditemukan. Mereka sekarang disimpan di Kompleks 31 dan 32 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral.

Temuan baru ini adalah penemuan besar pertama puing-puing Challenger dalam lebih dari 25 tahun.

Kru TV mempresentasikan temuan mereka kepada Astronot Bruce Melnick, yang mencurigai itu adalah Challenger.

Hal itu membuat produser acara mempresentasikan temuan mereka kepada NASA, yang mengonfirmasi bahwa itu adalah Challenger.

Ilustrasi Pesawat Ulang-alik. (Pexels/Pixabay)

NASA mampu mengidentifikasi puing-puing secara positif karena ubin perlindungan termal persegi 8 inci yang digunakan sebagai pelindung panas pada Pesawat Ulang-alik.

"Dalam meninjau rekaman yang diberikan tim, kita dapat melihat bagian sekitar 15 kali 15 kaki. Namun, kami mencatat bahwa item tersebut memang meluas lebih dalam ke pasir, sehingga ukuran sebenarnya sulit ditentukan pada saat ini," kata Mike Cianelli, manajer program Apollo, Challenger, dan Columbia Lessons Learned Program NASA, dalam sebuah pernyataan video yang diposting oleh NASA.

"Tapi saya agak yakin bahwa itu adalah salah satu bagian terbesar yang pernah ditemukan dari Challenger."

Ledakan Challenger disebabkan oleh dua cincin-O karet beku, yang membentuk segel di antara bagian-bagian pendorong roket padat.

Komisi yang menyelidiki bencana akhirnya memutuskan tragedi itu adalah hasil dari beberapa kegagalan dan keputusan buruk yang dibuat oleh manajemen NASA dan miskomunikasi antara perusahaan yang membangun roket dan pembuat keputusan di NASA.

BACA SELANJUTNYA

Seagate Ultra Touch HDD Hadir ke Indonesia, Terbuat dari Bahan Daur Ulang