Kamis, 09 Februari 2023
Cesar Uji Tawakal : Jum'at, 18 November 2022 | 21:29 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Delapan mantan karyawan SpaceX telah mengajukan tuduhan praktik perburuhan yang tidak adil terhadap perusahaan pembuat roket tersebut.

Dilansir dari NY Post, para mantan karyawan ini menuduh mereka dipecat karena berbicara menentang CEO dan pendiri Elon Musk.

Para karyawan mengatakan pada hari Kamis (17/11/2022) bahwa mereka dipecat karena menjadi bagian dari kelompok yang telah menyusun dan mengedarkan surat pada bulan Juni yang mengkritik Musk dan mendesak para eksekutif untuk membuat budaya perusahaan lebih inklusif.

SpaceX tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Logo SpaceX. (SpaceX)

Info yang beredar menyebutkan bahwa pada bulan Juni bahwa SpaceX memecat setidaknya lima karyawan setelah menemukan keterlibatan mereka dalam surat itu, yang menyebut Musk sebagai "gangguan dan rasa malu" bagi perusahaan.

Dakwaan yang diajukan ke Dewan Hubungan Perburuhan Nasional menuduh bahwa pemilik layanan broadband Starlink memecat lima karyawan sehari setelah surat itu terungkap, dan empat lainnya dalam dua bulan setelahnya.

Sementara dua karyawan mengajukan dakwaan sendiri, pengacara Anne Shaver dan Laurie Burgess mengajukan dakwaan atas nama enam orang lainnya, yang melanjutkan secara anonim, kata pernyataan itu.

Musk, yang juga merupakan bos pembuat mobil listrik Tesla, telah menjadi berita utama atas akuisisi Twitter dan upaya untuk mengubah perusahaan media sosial itu setelah dia memperingatkan potensi kebangkrutan.

BACA SELANJUTNYA

Persaingan Makin Ketat, Tesla Disinyalir Siapkan Mobil Listrik Murah