Kamis, 09 Februari 2023
Cesar Uji Tawakal : Kamis, 24 November 2022 | 10:37 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Administrasi Luar Angkasa Nasional China (CNSA), telah mengirim beberapa probe ke bulan dari seri Chang'e-nya.

Mereka telah menjelajahi sisi jauh bulan dan mengirim kembali sampel tanah bulan pertama dalam 40 tahun.

Menurut laporan dari Sputnik News, program luar angkasa China sedang mengerjakan pembangkit listrik tenaga nuklir jenis baru yang akan digunakan untuk memberi daya pada pangkalan permanen di bulan.

Pangkalan ini diharapkan untuk dibangun sebelum dekade ini berakhir, kepala upaya eksplorasi bulan China mengatakan kepada media China pada hari Selasa (22/11/2022).

Wu Weiren, seorang akademisi dari Akademi Teknik China dan kepala perancang program Chang'e, mengungkapkan di China Central Television (CCTV) bahwa beberapa pesawat ruang angkasa Chang'e berikutnya, Chang'e 6, 7, dan 8, akan meletakkan dasar bagi Stasiun Penelitian Bulan Internasional (ILRS) di masa depan, yang mereka harapkan akan ada pada tahun 2028.

Namun, langkah yang diperlukan pertama-tama adalah mengembangkan pembangkit listrik tenaga nuklir jenis baru yang dapat beroperasi di permukaan bulan, yang dilanda suhu ekstrem, terancam oleh serangan meteor, dan tidak memiliki air untuk pendinginan.

"Kami saat ini sedang mengembangkan sistem energi baru di mana energi nuklir dapat menyediakan pasokan daya tinggi dan lama. Dan fasilitas komunikasi dapat mencapai komunikasi antara Bulan dan Bumi, atau dengan planet lain seperti Mars," kata Wu.

Ilustrasi Bulan Purnama. (NASA/Joel Kowsky)

Dia tidak memberikan rincian lebih lanjut, tetapi laporan sebelumnya telah menyarankan pembangkit itu akan dapat menghasilkan daya 1 megawatt, yang sekitar 100 kali lebih banyak dari reaktor 1 kilowatt yang direncanakan badan antariksa AS NASA dengan reaktor nuklir bulannya sendiri.

Reaktor nuklir China tidak akan menjadi yang pertama di luar angkasa. Uni Soviet menggunakan pembangkit listrik "fisi cepat" kecil pada lusinan satelit, dan AS juga telah bereksperimen dengan pembangkit listrik tenaga nuklir satelit.

Rover bulan Yutu 2 China juga membawa reaktor nuklir kecil, yang menghasilkan tenaga yang cukup untuk menjaganya tetap hangat saat keluar dari matahari.

Banyak pesawat ruang angkasa lainnya, termasuk wahana antariksa dalam, telah menggunakan panas yang dihasilkan oleh peluruhan elemen radioaktif untuk menjaga sirkuit mereka tetap hangat, atau untuk menciptakan sejumlah kecil listrik melalui cara lain.

Pesawat ruang angkasa dan probe lainnya telah menggunakan panel surya atau bahan bakar kimia untuk menghasilkan daya.

Namun, Wu mengatakan bahwa untuk pemukiman manusia permanen di luar angkasa, jenis kekuatan yang lebih baru dan lebih kuat diperlukan, termasuk untuk roket itu sendiri, yang katanya harus setidaknya empat kali lebih kuat daripada saat ini.

Pangkalan baru itu dilaporkan akan dibangun di dekat kutub selatan bulan, memberinya sinar matahari yang konstan dan titik pandang yang unik.

Bulan berputar dengan kecepatan yang sama mengorbit Bumi, mengakibatkan satu sisi selalu menghadap permukaan bumi dan sisi lainnya selalu menghadap jauh, dan siang selama dua minggu dan malam yang sama panjangnya.

Wu mengatakan pos terdepan akan mencakup pendarat, rover, ascender yang dapat digunakan kembali, dan pesawat di orbit.

Ilustrasi reaktor nuklir. (Pixabay/ Amort)

Tenaga fusi nuklir, yang jauh lebih kuat dan tidak menghasilkan limbah radioaktif dari fisi nuklir, belum diubah menjadi sumber listrik yang berguna.

Namun, setelah diketahui, Helium-3, isotop gas inert yang ditemukan di tanah bulan dalam sampel yang dikembalikan oleh pesawat ruang angkasa Chang'e-5, suatu hari nanti dapat memberikan sumber daya yang lebih baik untuk pangkalan bulan.

Negara-negara lain juga mengarahkan pandangan mereka pada eksplorasi bulan. Misi Artemis 1 NASA mengirim kapsul Orion ke orbit bulan awal bulan ini, dengan pesawat ruang angkasa itu meluncur hanya 81 mil di atas permukaan bulan pada Senin.

Artemis 2 akan melihat astronot manusia mengorbit bulan, dan Artemis 3 diperkirakan akan membawa manusia ke bulan untuk pertama kalinya sejak 1972.

BACA SELANJUTNYA

Memanas, Jepang dan Belanda akan Ikut di Perang Semikonduktor Melawan China