Minggu, 16 Juni 2024
Agung Pratnyawan : Rabu, 04 Januari 2023 | 18:45 WIB

Hitekno.com - Setidaknya ada lima fenomena langit Januari 2023 yang bisa disaksikan dari Indonesia. Mulai dari hujan meteor hingga konjungsi yang terjadi pada bulan ini.

Dikutip dari Suara.com, ada lima fenomena langit yang bisa disaksikan dari Indonesia sepanjang Januari 2023 ini.

Setiap bulan memiliki fenomena langitnya masing-masing dan beberapa di antaranya dapat dinikmati dengan mata telanjang oleh pengamat di Indonesia.

Dilansir dari In the Sky pada Selasa (3/1/2023), berikut ini lima fenomena langit yang bisa diamati sepanjang Januari 2023:

1. Konjungsi Bulan dan Mars

Konjungsi Mars dan Bulan 4 Januari 2023. (In the Sky)

Bulan dan Mars akan terlihat berdekatan di langit pada 4 Januari 2023. Pada saat itu, Mars akan berada pada jarak 0 derajat dari Bulan.

Kedua pasangan ini akan mulai terlihat pada pukul 15:30 WIB hingga pukul 03:12 WIB. Bulan akan berada di mag -12.5 dan Mars di mag -1.1, di mana keduanya bisa ditemukan di konstelasi Taurus.

2. Hujan meteor Quadrantid 2023

Hujan meteor Quadrantid 4 Januari 2023. (In the Sky)

Hujan meteor Quadrantid mulai aktif pada 12 Desember 2022 hingga 12 Januari 2023. Namun, tingkat puncak meteor akan terjadi pada 4 Januari 2023.

Pengamat bisa menemukan hujan meteor ini di konstelasi Bootes. Hujan meteor Quadrantid baru akan terlihat pukul 02:44 WIB ketika titik pancarannya berada di atas ufuk timur dan tetap aktif hingga pukul 05:17 WIB.

Pada puncak hujan meteor, pengamat berkesempatan melihat setidaknya 121 meteor per jam yang bergerak dengan kecepatan 41 km per detik.

Badan induk yang bertanggung jawab menciptakan hujan meteor Quadrantid telah diidentifikasi sebagai asteroid 2003 EH1.

3. Bulan Purnama

Bulan purnama 7 Januari 2023. (In the Sky)

Bulan akan berada di fase penuhnya pada 7 Januari 2023. Bulan purnama Januari juga disebut sebagai Wolf Moon atau Bulan Serigala.

Penamaan ini dipopulerkan dalam beberapa dekade oleh Farmers' Almanac. Nama-nama Bulan purnama yang digunakan oleh almanak itu mengklaim berasal dari suku asli Amerika kuno.

Disebut sebagai Wolf Moon karena lolongan serigala terdengar di malam musim dingin di luar desa penduduk asli Amerika, sehingga mereka menamai Bulan purnama Januari Wolf Moon.

Selama malam setelah 7 Januari, Bulan akan terbit sekitar satu jam lebih lambat setiap hari, menjadi menonjol di malam hari. Pada saat mencapai kuartal terakhir atau seminggu setelah Bulan purnama, Bulan akan terbit tengah malam dan terbenam sekitar tengah hari.

Pengamat dapat menemukan Bulan purnama di konstelasi Gemini. Bulan akan terletak pada jarak 405.000 km dari Bumi.

4. Konjungsi Bulan dan Jupiter

Konjungsi Bulan dan Jupiter. (In the Sky)

Konjungsi selanjutnya yang bisa diamati adalah pertemuan antara Bulan dan Jupiter pada 26 Januari 2023. Pada saat itu, Jupiter akan berada di jarak 1 derajat dari Bulan.

Pasangan ini baru dapat terlihat pada pukul 09:48 WIB dan terbenam pada pukul 21:51 WIB. Kemungkinan besar, akan sulit mengamati Jupiter di siang hari tanpa menggunakan bantuan teropong bintang.

Bulan akan berada di mag -11.2 dan Jupiter di mag -2.2, di mana keduanya bisa ditemukan di konstelasi Pisces.

5. Konjungsi Bulan dan Mars

Konjungsi Bulan dan Mars. (In the Sky)

Akhir bulan akan ditutup dengan fenomena konjungsi Bulan dan Mars pada 31 Januari 2023. Pada saat itu, Bulan dan Mars akan terlihat sangat berdekatan dengan jarak Mars hanya 0 derajat dari Bulan.

Keduanya baru bisa terlihat pada pukul 13:50 WIB dan dapat terus diamati hingga pukul 01:32 WIB.

Bulan akan berada di mag -12.3 dan Mars di mag -0.3, di mana pasangan ini bisa ditemukan di konstelasi Taurus.

Setelah mengetahui fenomena langit yang akan terjadi di sepanjang Januari 2023, kini pengamat bisa mempersiapkan diri dan alat bantu pengamatan jika ingin menikmati planet dan hujan meteor.

Itulah lima fenomena langit Januari 2023 yang bisa diamati dari Indonesia sepanjang bulan ini. (Suara.com/ Lintang Siltya Utami)

BACA SELANJUTNYA

16 Kode Redeem FF 23 Januari 2023 Terbaru, Cek Apa Hadiahnya?