Senin, 29 Mei 2023
Cesar Uji Tawakal : Jum'at, 10 Maret 2023 | 16:49 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Ilmuwan Australia telah mengisolasi enzim dari bakteri tanah yang dapat mengubah sejumlah kecil hidrogen dari udara menjadi listrik, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature.

Dilansir dari Sputnik News, temuan ini akan memungkinkan untuk membuat sumber energi terbarukan untuk perangkat kecil.

Enzim ajaib itu ada di Mycobacterium smegmatis yang secara alami terjadi di tanah dan diberi nama Huc.

"Kami telah mengetahui selama beberapa waktu bahwa bakteri dapat menggunakan jejak hidrogen di udara sebagai sumber energi untuk membantu mereka tumbuh dan bertahan hidup, termasuk di tanah Antartika, kawah gunung berapi, dan jauh di dalam lautan," kata Profesor Chris Greening dari Monash University's Biomedicine Discovery Institute, seperti dikutip media.

Namun, hanya perangkat kecil seperti smartphone atau jam tangan yang dapat ditenagai dengan cara ini karena hanya ada sedikit hidrogen di udara - hanya 0, 00005 persen.

Objek yang lebih besar akan membutuhkan sumber hidrogen eksternal untuk menambah lebih banyak daya.

Bakteri yang menghasilkan enzim seperti Huc tersebar luas dan dapat tumbuh dalam jumlah besar, kata penulis penelitian.

Sekarang mereka bertujuan untuk membangun produksi Huc dalam jumlah yang cukup untuk Penggunaan industri, untuk lebih mengembangkan teknologi "baterai udara" dan aplikasi praktisnya dengan para insinyur.

BACA SELANJUTNYA

Mengapa Suhu Ekstrem Tak Bagus untuk Baterai HP?