Minggu, 21 April 2024
Cesar Uji Tawakal : Selasa, 13 Juni 2023 | 20:09 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Idul Adha alias Idul Qurban akan datang sebentar lagi. Jika menurut kalender yang telah diterbitkan pemerintah, Idul Adha 2023 akan jatuh pada Kamis 29 Juni 2023.

Meski demikian, keputusan resmi kapan Idul Adha 2023 dilaksanakan masih menunggu sidang isbat yang akan dihelat pemerintah.

Sementara itu, Muhammadiyah telah menetapkan Idul Adha pada 28 Juni 2023 atau sehari lebih dulu dari pemerintah. Tapi kapanpun waktu Idul Adha dilakukan, tujuannya sama.

Idul Adha merupakan hari besar kedua umat islam setelah Idul Fitri. Pada saat Idul Adha, segenap masyarakat muslim yang mampu berkurban akan mempersembahkan kurban terbaik mereka.

Ada banyak sekali jenis hewan yang bisa dikurbankan, akan tetapi di Indonesia, hewan yang biasa dikurbankan adalah sapi dan kambing.

Menjelang hari raya Kurban, banyak orang menawarkan harga sapi dan kambing dengan harga yang beragam. Tentu saja hewan yang sehat dan gemuk akan dijual dengan harga yang lebih mahal.

Buat kamu yang hendak membeli hewan kurban, ada baiknya kamu lebih teliti. Sebab belakangan ini, ada beberapa penyakit yang rentang menyerang hewan kurban.

Berikut ini adalah beberapa penyakit yang rentan menyerang hewan kurban:

1. PMK (Penyakit Kaki dan Mulut)

PMK menjadi penyakit yang belakangan ini kembali membuat resah para peternak sapi dan kambing.

Bagaimana tidak, hewan yang terkena PMK bisa langsung tak berdaya dan kemungkinan besar akan mati secara perlahan.

PMK dapat dikenali dengan adanya luka seperti sariawan di rongga mulut yaitu di gusi dan lidah, di sela-sela kuku kaki, dan bisa di ambing susu hewan betina. 

Selain itu, hewan yang terinfeksi akan mengalami demam (suhu 39-41 derajat Celcius), keluar lendir berlebihan dari mulut, beberapa mengalami pincang, luka di kaki-kuku, sulit berdiri, gemetaran, nafas cepat, dan produksi susu menurun drastis.

Hewan yang terkena PMK bisa mengalami masalah pada mulut dan kakinya. Jika hewan sudah terkena PMK, maka tidak boleh diperjual belikan untuk dikonsumsi manusia.

2. Cacing Hati

Sesuai dengan namanya, hewan kurban juga berpotensi terkena cacing hati. Jika sudah demikian, maka di beberapa organ dalam hewan kurban (terutama hati), bakal ditemukan cacing yang hidup.

Untuk mengidentifikasi penyakit cacing dapat melihat gejala klinis yaitu kurus, terkadang diare, serta rambut dan kulit hewan menjadi kusam. Selanjutnya perlu dilakukan pemeriksaan laboratorium dengan sampel feses dan darah. Tindakan penangannya juga harus diputuskan oleh dokter hewan.

3. Antrax dan TBC

Antraks dapat menular pada manusia ketika mengonsumsi daging hewan atau kontak langsung dengan hewan yang memiliki penyakit ini.

Oleh karena itu, hewan ternak yang memiliki penyakit antraks tidak boleh untuk disembelih dan harus dilaporkan ke Dinas Kesehatan Hewan Peternakan terkait karena perlu dilakukan penanganan lebih lanjut.

Hewan yang terkena antraks biasanya memiliki ciri-ciri adanya darah yang keluar dari lubang-lubang kumlah seperti mulut, telinga hidung, dan anus. 

Darah tidak membeku dan biasanya limpa membesar berwarna merah kehitaman. Bangkai ternak yang dicurigai menderita Antraks tidak dianjurkan untuk dibuka (bedah bangkai).

Itulah beberapa penyakit yang rentang menyerang hewan kurban. Ini imbauan agar kamu lebih berhati-hati.

Kontributor: Damai Lestari

BACA SELANJUTNYA

Tips Beli Kambing untuk Kurban Online Lewat Ecommerce Biar Nggak Kena Tipu