Rabu, 30 September 2020
Dinar Surya Oktarini : Senin, 25 Juni 2018 | 14:00 WIB

Hitekno.com - Gelaran ajang sepak bola Piala Dunia 2018 sudah berjalan kurang lebih 12 hari dari sekarang.

Gimana nih kamu masih semangat mendukung negara kesayangan kamu?

Kalau kamu suka banget dengan olahraga sepak bola, pastinya lebih seru apabila kamu datang dan menonton langsung gelaran olahraga ini di tempatnya berlangsung. Iya kan?

Namun, untuk yang tidak bisa menonton langsung kamu bisa nih menonton siaran langsung melalui televisi yang memiliki izin resmi menayangkan Piala Dunia ini.

Atau kamu juga bisa nih menontonnya melalui aplikasi yang sekarang sudah banyak disediakan di Play Store untuk mendukung Piala Dunia 2018 ini.

Kalau beberapa waktu lalu HiTekno sudah pernah membahas tentang teknologi VAR yang digunakan di Piala Dunia 2018, kali ini HiTekno akan bahas mengenai teknologi Spidercam.

Apa itu Spidercam?

Spidercam/mirror.co.uk

Dahulu setidaknya terdapat 11 kamera digunakan untuk merekam dan menyiarkan sebuah pertandingan sepak bola.

Kamera tersebut di antaranya adalah satu kamera jimmy jib di belakang setiap gawang, satu kamera di setiap sudut lapangan dan tiga kamera di tribun utama yang berada di sisi kiri, kanan dan tengah.

Lalu ada dua kameramen di pinggir lapangan yang bertugas merekam bangku cadangan.

Karena penempatan kamera yang hanya bergerak dari pinggir membuat siaran sepak bola terkesan kaku.

Untuk memenuhi kualitas siaran sepak bola Piala Dunia 2018 yang lebih baik sebuah brand ternama mengeluarkan teknologi kamera bernama Spidercam.

Sesuai dengan namanya, kamera ini berbentuk seperti laba-laba, menggantung dan ditopang oleh kabel yang kuat.

Sementara itu, Spidercam memiliki fungsi untuk menambah sudut pandang penyiaran yang tidak bisa dilakukan oleh kamera biasa yang cenderung statis.

Kamera Spidercam memiliki tingkat fleksibilitas yang tinggi, karena kamera ini mampu bergerak di mana saja sesuai dengan areanya, dari sudut ke sudut lain serta naik dan turun.

Bahkan bila memungkinkan, kamera ini bisa berada sejajar dengan si pemaian yang ada di lapangan.

Cara Mengoperasikan Spidercam

Cara kerja kamera Spidercam memanfaatkan kabel yang kokoh untuk menjaga keseimbangan dan menopang pergerakan kamera.

Kabel yang digunakan sebagai jalannya Spidercam menggunakan kabel berbahan kevlar yang kuat.

Kamera Spidercam ini tentunya lebih baik ketimbang drone yang dibatasi berat, angin dan durasi baterai.

Belum lagi kalau tiba-tiba baterai drone habis dan jatuh mengenai pemain sepak bola, hal itu akan lebih bahaya.

Untuk mengoperasikan Spidercam, setidaknya dibutuhkan dua orang yang saling berkomunikasi.

Spidercam/mirror.co.uk

Orang pertama bertugas mengatur gerak Spidercam, sedangkan orang kedua memiliki tugas untuk mengoperasikan kamera pada alat ini, seperti zoom in/out, bergerak ke kiri/kanan, serta mengambil detail yang pas sehingga akan menghasilkan hasil yang enak dilihat di televisi.

Pergerakan kamera ini menggunakan sistem tarik ulur atau pancing di antara kabelnya yang telah diatur dalam sistem komputer.

Kamera ini dilengkapi empat motor yang membuat Spidercam bisa naik-turun atau bergerak ke mana saja sesuai kontrol.

Karena letak kamera ini berada di atas arena lapangan sepak bola di stadion, sehingga kamera ini tidak akan menganggu gambar di layar televisi kalian.

Dengan adanya kamera Spidercam ini, kamu jadi bisa melihat sudut terbaik yang akan diambil dari kamera ini dan dapat menikmati siaran Piala Dunia 2018 dengan nyaman.