Minggu, 03 Maret 2024
Cesar Uji Tawakal : Rabu, 17 Mei 2023 | 17:04 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Microsoft berhasil mengatasi kekhawatiran Uni Eropa terkait akuisisi Activision Blizzard King dan mendapatkan persetujuan. Kesepakatan senilai $68,7 miliar ini masih harus menghadapi beberapa hambatan, misalnya baru-baru ini diblokir oleh regulator di Inggris, dan FTC di Amerika Serikat juga belum memberikan persetujuan.

Dilansir dari GSM Arena, persetujuan dari Uni Eropa datang dengan syarat - Microsoft diwajibkan memberikan lisensi selama 10 tahun kepada layanan cloud gaming pesaing untuk memungkinkan mereka menyiarkan game dari Activision. Berikut ini adalah cuitan dari Brad Smith (Wakil Ketua dan Presiden Microsoft):

"Ini adalah kabar baik! Kami sangat senang bahwa Komisi Eropa telah menyetujui akuisisi kami terhadap Activision Blizzard King. Kami berkomitmen untuk mendukung ekosistem game yang sehat dan beragam, termasuk dengan memberikan lisensi 10 tahun kepada layanan cloud gaming pesaing agar mereka dapat menyiarkan game dari Activision."

Ternyata, janji ini menjadi kunci yang memenangkan hati Komisi Eropa. Microsoft sendiri memiliki layanan streaming game miliknya, tetapi pengguna layanan streaming pesaing di seluruh dunia sekarang dijamin akses ke game-game Activision saat ini maupun yang akan datang untuk PC dan konsol.

Menariknya, kekhawatiran baik dari Uni Eropa maupun regulator di Inggris berkaitan dengan layanan streaming. Penyelidikan Uni Eropa menemukan bahwa Microsoft tidak memiliki insentif untuk menolak mendistribusikan game Activision di PlayStation milik Sony (dengan mengutip statistik bahwa terdapat empat PlayStation untuk setiap Xbox di Kawasan Ekonomi Eropa).

Bahkan jika Microsoft benar-benar menghapus game Activision dari hardware PlayStation, "ini tidak akan secara signifikan merugikan persaingan di pasar konsol". Selain itu, game-game tersebut tetap akan tersedia untuk dimainkan melalui layanan streaming non-Microsoft sesuai dengan kesepakatan yang telah dicapai.

Terkait dengan FTC, meskipun belum memberikan persetujuan, Microsoft mungkin tetap melanjutkan kesepakatan ini - Pengacara Microsoft, Beth Wilkinson, menyatakan bahwa kesepakatan dapat ditutup bahkan tanpa persetujuan dari FTC. Namun, hal ini mungkin tergantung pada persetujuan dari regulator Inggris dan Uni Eropa, dan Otoritas Persaingan dan Pasar Inggris telah menyatakan "tidak".

Selain Uni Eropa, Microsoft juga telah mendapatkan lampu hijau dari Jepang, Brasil, Arab Saudi, Chili, Afrika Selatan, dan Serbia. Masih harus dilihat apakah komitmen Microsoft terhadap Uni Eropa akan memengaruhi CMA (Competition and Markets Authority) Inggris.

Selain regulator pemerintah, beberapa pesaing Microsoft juga memiliki keraguan tentang kesepakatan ini. Namun, Nintendo telah menandatangani kesepakatan selama 10 tahun yang menjamin perilisan pada hari yang sama untuk judul-judul utama seperti Call of Duty dan lainnya. Kesepakatan streaming selama 10 tahun juga telah ditandatangani dengan Nvidia, Ubitus, dan Boosteroid.

BACA SELANJUTNYA

Microsoft Rilis Pembaruan Bing Chat Baru, Widget di iOS Kini Sudah Hadir