Kamis, 09 Februari 2023
Cesar Uji Tawakal : Minggu, 09 Oktober 2022 | 10:52 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Salah satu hal terbaik di Boruto: Naruto Next Generations adalah dapat melihat karakter yang dikenal dan dicintai penggemar yang sudah dewasa dan mengurus keluarga mereka sendiri.

Fans suka melihat pemeran utama menjadi orang tua, dan banyak yang menyukai dinamika antara mereka dan anak-anak mereka yang kuat.

Sementara semua orang tua Boruto hebat, beberapa pasti ada yang terbaik. Salah satu orang tua terbaik di seluruh seri adalah Sakura Haruno.

Meskipun dia terkenal karena ketidakbergunaannya di Naruto, tampaknya dia akhirnya berkembang menjadi karakter yang luar biasa sekarang setelah dia menjadi seorang ibu.

Peran keibuannya dalam seri sekuel telah membantunya berubah menjadi lebih baik, menjadikannya ibu terbaik dari Konoha 11. Berikut alasan Sakura menjadi ibu terbaik di Boruto yang tim HiTekno.com rangkum untuk kamu.

Sakura Haruno dan Sasuke Uchiha. (HiTekno.com)

1. Sakura Membesarkan Sarada Sendiri

Sakura pada dasarnya menjadi ibu tunggal dan melakukan semua pengasuhan sendiri. Sakura berhasil menyulap kedua peran pengasuhan anak sementara Sasuke melanjutkan perjalanan penebusannya. Berkat perawatannya yang rajin, Sarada telah tumbuh menjadi kunoichi muda yang baik dengan hal-hal besar di depannya.

2. Sakura dengan Mudah Menyelesaikan Tugasnya Sebagai Ibu dan Ninja Medis

Banyak ibu di Boruto menjadi kurang aktif dalam tugas ninja sejak menjadi orang tua. Namun, Sakura bukanlah ibu rumah tangga. Meskipun menjadi satu-satunya orang tua selama bertahun-tahun, dia melanjutkan tugasnya sebagai ninja medis, sambil merawat Sarada saat dia tumbuh. Faktanya, Sakura telah mengambil lebih banyak pekerjaan daripada sebelumnya sejak menjadi seorang ibu, bekerja sebagai tenaga medis, pejuang, dan bahkan seorang guru.

Dia memainkan peran besar dalam pengembangan tidak hanya keterampilan putrinya tetapi juga keterampilan semua anak lainnya. Terlepas dari kerja keras yang dilakukan untuk masing-masing peran ini, Sakura dengan mudah menyeimbangkan pekerjaan dan kehidupan rumah tangganya, membuat lingkungan yang stabil di mana generasi baru dapat berkembang.

3. Sakura Memastikan Sasuke Masih Bagian dari Keluarga, Bahkan Saat Dia Pergi

Di awal seri, Sarada menyebutkan bahwa dia memiliki sedikit atau tidak ada ingatan tentang ayahnya. Namun demikian, Sasuke tetap menjadi bagian besar dari keluarga mereka, bahkan dalam ketidakhadirannya. Ini semua berkat Sakura dan usahanya yang tak kenal lelah untuk memastikan Sarada tahu pria seperti apa dia.

Dia menjalankan tradisi keluarga dan mewariskan tanda-tanda kasih sayang Uchiha, seperti menyodok dahi yang terkenal. Meskipun dia tahu bahwa tidak mudah bagi Sarada untuk hidup tanpa Sasuke, Sakura melakukan yang terbaik dari situasi ini dan membuat keluarga tetap terikat melalui tindakan kecil ini.

4. Sakura Mendukung Impian & Tujuan Sarada Lebih dari Siapapun

Jika ada satu hal yang selalu membuat Sakura hebat, itu memberikan dukungan abadi untuk orang yang dicintainya. Di Boruto, dia lebih mendukung daripada sebelumnya karena dia seorang ibu.

Sama seperti ayahnya, Sarada sangat ambisius dan memiliki rencana besar untuk masa depannya. Dia berharap untuk menjadi Hokage suatu hari nanti, dan meskipun itu bukan prestasi yang mudah, Sakura mendukung mimpinya sepenuhnya.

5. Sakura Melatih Sarada & Membantunya Menjadi Lebih Kuat

Banyak orang tua menyerahkan pelatihan kepada anggota keluarga lain atau Akademi, memiliki sedikit waktu antara tugas untuk melatih anak-anak mereka sendiri.

Terlepas dari semua tanggung jawab yang sudah ada di pundak Sakura, dia masih bisa meluangkan waktu untuk pelatihan satu lawan satu dengan putrinya.

Akibatnya, Sarada perlahan-lahan mengembangkan kekuatan fisik, memberinya satu keterampilan lagi di bawah ikat pinggangnya.

Sementara Sakura mungkin tidak memiliki banyak kekuatan dibandingkan dengan Sasuke, pelatihannya masih sangat membantu putrinya dan membuatnya selangkah lebih dekat ke tujuannya.

Sasuke Uchiha dan Sarada Uchiha. (HiTekno.com)

6. Sakura Menanamkan Kebanggaan Uchiha di Sarada

Setelah semua yang terjadi karena klan Uchiha, keluarga terkenal itu pasti telah membuat nama buruk untuk dirinya sendiri selama bertahun-tahun. Namun, Sakura selalu memastikan bahwa Sarada merasa bangga dengan warisan dan nama keluarganya.

Dia tidak mengizinkan kekejaman klan di masa lalu untuk mendefinisikan putrinya, malah mengajarkan tentang banyak hal baik yang akan datang dari para Uchiha.

Akibatnya, Sarada bangga menjadi anggota klannya dan bersemangat untuk menguasai Sharingan dan menciptakan warisan baru bagi keluarga.

7. Sakura Ingin Sarada Memiliki Ikatan dengan Sasuke

Sarada selalu memiliki ikatan yang kuat dengan ibunya, dan setelah Sasuke akhirnya kembali ke rumah, dia dengan cepat menjadi dekat dengannya juga.

Banyak dari ini berkat dorongan Sakura. Terlepas dari keterasingan mereka, Sarada dan Sasuke dapat dengan mudah menjalin ikatan dengan bimbingan dan bantuannya.

8. Sakura Membawa Stabilitas dalam Kehidupan Sarada

Sepanjang kehidupan awal Sarada, Sakura adalah batu pendukung. Dia ada untuknya, apa pun yang terjadi, memberikan semua yang mungkin dia butuhkan.

Melalui kerja keras dan dedikasinya, Sakura membawa stabilitas dan kenormalan dalam rumah tangganya, meskipun faktanya Sasuke tidak dapat ditemukan.

Tanpa dukungan penting ini sejak dini, Sarada kemungkinan besar tidak akan menjadi gadis muda yang kuat, cerdas, dan mandiri.

Meskipun Sakura telah menghadapi semua rintangan selama bertahun-tahun, dia membuat yang terbaik dari situasi ini sendirian.

9. Sakura Melindungi Sarada dari Kesalahan Masa Lalu

Sakura berhasil melindungi Sarada dari kenangan menyakitkan, memungkinkan dia untuk tumbuh dengan hidup normal dan sehat. Akibatnya, Sarada tidak ditentukan oleh ayahnya atau tindakannya, dan dia menjadi dirinya sendiri.

10. Sakura Memaafkan Sarada Setelah Tuduhannya

Ketika Sasuke pertama kali kembali ke Konoha setelah bertahun-tahun, itu adalah reuni yang cukup berantakan.

Sarada masih tidak tahu mengapa Sasuke pergi begitu lama, dan dia mulai mempertanyakan segalanya, bahkan sampai menuduh Sakura bukan ibu kandungnya.

Tidak ada yang tahu betapa menyakitkannya Sakura menanggungnya, terutama setelah merawatnya sendirian begitu lama.

Tetapi ketika kebenaran keluar, dia langsung memaafkan putrinya. Tidak semua orang tua mau melupakan kata-kata kejam seperti itu, tapi Sakura sama sekali tidak mempedulikannya.

Prioritas utamanya adalah Sarada, dan keluarga mereka adalah satu-satunya hal yang penting baginya, menunjukkan betapa dia sangat mencintai seorang ibu.

 

Untuk informasi terkini seputar dunia teknologi, sains dan anime, jangan lupa untuk subscribe halaman Facebook kami di sini.

Kontributor: Pasha Aiga Wilkins

BACA SELANJUTNYA

Anime Boruto Lupa Kalau Sasuke Uchiha Hanya Memiliki Satu Tangan