Selasa, 06 Desember 2022
Cesar Uji Tawakal : Jum'at, 25 November 2022 | 15:15 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Adaptasi anime Blue Lock yang baru-baru ini dirilis tidak diragukan lagi adalah salah satu anime olahraga paling menarik dekade ini.

Tidak seperti banyak seri genre lainnya, yang seringkali berfokus pada pentingnya permainan yang adil dan kerja tim, waralaba Kaneshiro mengutamakan individu.

Karena itu, Isagi dan penyerang lainnya di dalam fasilitas tersebut tidak menganggap satu sama lain sebagai teman.

Ini adalah penyebab banyak masalah di dalam dan di luar lapangan karena tidak ada penyerang yang dipilih yang dapat membantu tetapi tidak mempercayai semua orang di sekitar mereka.

Meskipun konsepnya telah dieksekusi dengan luar biasa, mungkin sulit bagi beberapa penggemar untuk memahami apa sebenarnya proyek Blue Lock itu.

Apa itu Blue Lock Project?

Setelah berakhir di posisi ke-16 selama Piala Dunia 2018, pemerintah Jepang mulai meneliti rezim pelatihan eksperimental yang akan membantu mereka menemukan pemain terbaik.

Semua ini dilakukan untuk memenangkan Piala Dunia berikutnya dan membuktikan kebanggaan dan kekuatan Jepang kepada dunia.

Blue Lock. (IMDB)

Seorang pria bernama Ego Jinpachi mendekati arahan di Persatuan Sepak Bola Jepang untuk menyampaikan idenya, proyek Blue Lock.

Eksperimen ini terdiri dari mengadu striker Jepang terbaik dan tercerdas satu sama lain untuk menemukan yang terbaik dari mereka semua. Namun, mereka tidak akan menentukan siapa yang terbaik berdasarkan keterampilan mereka, melainkan ego mereka.

Jinpachi sangat percaya pada gagasan striker sepak bola menjadi egois terbesar di tim. Dia perlu menemukan pemain yang akan melakukan yang terbaik untuk mengungguli semua orang di lapangan, mengabaikan rekan satu timnya.

Untuk menemukan pemain yang menjanjikan ini, Ego membuat proyek Blue Lock, dengan tujuan akhir memaksa para striker untuk merangkul egoisme mereka.

300 pemain yang dipilih untuk menjadi bagian dari percobaan akan dipaksa untuk tinggal bersama di dalam sebuah fasilitas yang hanya dikenal sebagai Blue Lock.

Di sana, mereka harus berinteraksi setiap hari dengan pesaing mereka, mengetahui dengan baik bahwa setiap hari dapat menjadi hari terakhir mereka. Menurut rencana Ego, peserta yang paling lemah perlahan akan mulai keluar, hanya menyisakan mereka yang layak.

Apakah proyek tersebut efektif?

Blue Lock. (IMDB)

Blue Lock mungkin tampak seperti eksperimen yang aneh dan kejam untuk memaksa atlet muda menjalaninya. Jinpachi tidak mengabaikan stres dan kecemasan luar biasa yang diderita subjek tesnya.

Meskipun demikian, setidaknya untuk saat ini, proyeknya tampaknya menunjukkan hasil yang menjanjikan.

Isagi, misalnya, menyesal tidak mencetak gol selama turnamen regional yang diikuti tim tingginya. Pemuda itu berharap dia membiarkan egoismenya mengambil alih dan melakukan tembakan ke gawang.

Sejak memasuki proyek Blue Lock, egoisme Yoichi menjadi lebih kuat, mendorongnya untuk melakukan hal-hal yang tidak akan pernah mampu dia lakukan sebelumnya.

Ego menerima kritik atas metode kejamnya yang tidak biasa, tetapi metode itu tampaknya berhasil dengan baik. Pria itu benar-benar memikirkan proyek tersebut sebelum mengajukannya ke Persatuan Sepak Bola Jepang.

Hanya waktu yang akan menentukan apakah eksperimen tersebut memberi Jinpachi hasil yang diharapkan.

Kontributor: Pasha Aiga Wilkins

BACA SELANJUTNYA

Salfok Lihat Wallpaper HP Neymar dan Richarlison di Foto Ini, Netizen: Bismillah Brasil Yok Bisa Yok!