Senin, 27 Juni 2022
Agung Pratnyawan : Selasa, 26 April 2022 | 10:56 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - CEO SpaceX dan Tesla, Elon Musk dilaporkan resmi membeli media sosial Twitter dengan harga fantastis seperti diwartakan Suara.com (26/4/2022).

Kabar Elon Musk beli Twitter ini telah dikonfirmasi dan sudah terjadi kesepatan penetapan harga per lembar sahamnya.

Dalam laporan tersebut, telah disepakati kalau Elon Musk membeli 54,20 dolar AS atau sekitar Rp 782.169 per saham Twitter secara tunai.

Dengan harga per lembar tersebut, didapati total nilai transaksi sekitar 44 miliar dolar AS atau senilai Rp 634,97 triliun.

Twitter akan menjadi perusahaan tertutup setelah transaksi selesai, artinya saham tidak lagi diperdagangkan secara publik dan Twitter akan dihapus dari bursa saham.

Elon Musk telah berulang kali menyatakan bahwa Twitter perlu menjadi pribadi dan telah mengkritik platform tersebut karena "gagal mematuhi prinsip-prinsip kebebasan berbicara secara fundamental merusak demokrasi."

Tampaknya, dilansir laman XDA-Developer, Selasa (26/4/2022), Elon Musk tidak terlalu tertarik dengan kebebasan berbicara.

Ilustrasi Twitter. (Twitter)

Karyawan Tesla John Bernal dilaporkan dipecat awal tahun ini setelah menerbitkan ulasan tentang teknologi self-driving perusahaan ke channel YouTube pribadinya.

Pada 2018, seorang penyelidik Tesla anonim mengklaim Elon Musk membocorkannya dan mengancam akan menuntut.

Baru-baru ini, Elon Musk menawarkan 5.000 dolar AS atau Rp 72,15 juta kepada pemilik akun Twitter yang melacak data penerbangan publik tentang jet pribadinya agar akun tersebut ditutup.

Berita itu muncul hanya beberapa bulan setelah Jack Dorsey mengundurkan diri sebagai CEO Twitter setelah 16 tahun menjabat.

Kemudian, ia segera digantikan oleh Parag Agrawal, yang sebelumnya menjabat sebagai Chief Technical Officer (CTO) di Twitter.

Sebagian besar fokus Twitter baru-baru ini adalah pada integrasi cryptocurrency dan NFT, dengan dukungan gambar profil NFT tiba pada Januari lalu.

Elon Musk. (YouTube/ TED)

Perusahaan juga sedang mengerjakan tombol edit fungsional, yang telah menjadi fitur yang telah lama diminta.

Alternatif Twitter telah melihat lonjakan popularitas dengan berita akuisisi baru-baru ini, meskipun hanya waktu yang akan memberi tahu apakah lonjakan baru pengguna aktif bersifat sementara.

Setelah Elon Musk beli Twitter, bagaimana nasib media sosial ini nantinya? (Suara.com/ Dythia Novianty).

BACA SELANJUTNYA

Wanita Indonesia Dinikahi Pria Korea, Netizen Salfok ke Mahar yang Diberikan