Jum'at, 31 Mei 2024
Cesar Uji Tawakal : Selasa, 27 September 2022 | 13:34 WIB

Hitekno.com - Perusahaan telekomunikasi, Indosat Ooredoo Hutchison (IOH) belum lama ini mengumumkan secara resmi bahwa mereka telah melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) kepada ratusan karyawannya.

Dilansir dari Suara.com, berikut adalah 5 fakta PHK Indosat yang perlu diketahui:

1. Jumlah pekerja yang kena PHK

Indosat membeberkan bahwa ada 300-an karyawan yang di-PHK sebagai dampak dari merger Indosat dan H3I. Karyawan tersebut berasal dari berbagai divisi dan daerah di seluruh Indonesia.

“Benar Mas,” kata SVP-Head of Corporate Communications IOH, Steve Saerang, saat dikonfirmasi Suara.com via pesan singkat, Jumat (23/9/2022).

2. Enggan Disebut PHK

Walau demikian, manajemen Indosat enggan untuk menyebut pemutusan hubungan antara karyawan dan manajemen ini sebagai PHK. Mereka lebih memilih untuk istilah rightsizing yang diklaim berlangsung dengan lancar. Istilah tersebut merujuk pada penyesuaian jumlah karyawan dengan kebutuhan perusahaan akibat skema bisnis baru setelah penggabungan dua entitas.

"Inisiatif rightsizing berjalan lancar sesuai rencana dan telah diterima dengan baik oleh sebagian besar karyawan yang terkena dampak. Prosesnya sejalan dengan peraturan perundang-undangan yang ada dan telah dilakukan dengan pertimbangan matang, yang dilakukan secara objektif dan fair," ujar Director & Chief of Human Resources Officer Indosat Ooredoo Hutchison, Irsyad Sahroni, di keterangan resmi Indosat.

3. Kompensasi hingga 75 Kali Upah

Manajemen Indosat menambahkan, karyawan yang terkena PHK bakal diberi kompensasi antara 37 kali bahkan 75 kali upah sebagai nilai tertinggi. Nilai ini jauh lebih tinggi dibandingkan dengan ketentuan undang-undang yang berlaku. Irsyad menambahkan lebih dari 95 persen karyawan yang terdampak telah menerima penawaran rightsizing. Sementara, sebagian kecil sisanya masih mempertimbangkan tawaran tersebut.

Lebih lanjut perusahaan telah berkomunikasi secara langsung dan transparan dengan semua karyawan. Ia menilai semua karyawan yang terkena PHK telah memahami perlunya meningkatkan kelincahan dan bertumbuh lebih cepat sesuai dengan tuntutan dan kebutuhan pasar saat ini.

4. Reaksi Serikat Pekerja

Presiden Serikat Pekerja Indosat R.Roro Dwi Handayani menambahkan pihaknya mengetahui bahwa bakal ada aktivitas rigthsizing akibat perubahan model bisnis. Serikat pekerja mengapresiasi komunikasi serta diskusi terbuka yang telah ditempuh antara manajemen Indosat dan seluruh karyawan.

"Pada dasarnya serikat memahami penjelasan yang diberikan oleh pihak manajemen, yang menyatakan bahwa inisaitif ini merupakan kelanjutan aktivitas penggabungan dua entitas Indosat dan H3I, sehingga sangat diperlukan untuk keberlanjutan perseroan dan pertumbuhan bisnisnya," kata dalam keterangan resminya, Sabtu (24/9/2022).

5. Model Bisnis Baru Indosat

Indosat Ooredoo Hutchison (IOH) mengklaim telah menjadi perusahaan telekomunikasi terbesar kedua di Indonesia usai melakukan merger antara Indosat dan Tri pada awal tahun 2022 lalu. Tercatat jumlah pengguna Indosat setelah merger mencapai 94,6 juta orang, meningkat dari 34,6 juta orang secara year-on-year (YoY).

Indosat juga melaporkan total pendapatannya yang meningkat 48 persen YoY menjadi Rp 10,873 triliun pada kuartal satu (Q1) 2022. Sementara laba bersih yang diatribusikan kepada Pemilik Entitas Induk tercatat sebesar Rp129 miliar.

 

Suara.com/Nadia Lutfiana Mawarni

BACA SELANJUTNYA

Microsoft: 49 Persen Pekerja Khawatir akan Digantikan oleh Kecerdasan Buatan