Sabtu, 13 April 2024
Agung Pratnyawan : Senin, 19 Desember 2022 | 18:00 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Twitter kembali membuat kebijakan yang ramai jadi sorotan, paling baru dengan membatasi pengguna untuk membagikan link. Yakni dengan melarang tautan atau link ke media sosial pesaingnya.

Dilaporkan kalau kini Twitter melarang pengguna untuk membagikan link yang menuju platform media sosial tertentu. Beberapa di antaranya adalah Facebook, Instagram, Mastodon, dan lainnya.

Kabar ini disampai resmi oleh Twitter melalui postingan akun @TwitterSupport beberapa waktu lalu. Namun saat ditinjau kembali, cuitan tersebut sudah dihapus.

Melalui cuitan tersebut, Twitter mengatakan akan mengambil tindakan terhadap pengguna yang melanggar kebijakan ini "baik di tingkat Tweet maupun tingkat akun".

Ini berarti pengguna tidak dapat lagi menyertakan tautan ke profil mereka di jejaring sosial lain di bio Twitter mereka, juga tidak dapat mengirimkan tweet yang mengarahkan pengguna untuk melihat akun Instagram atau Facebook mereka.

Kebijakan tersebut tidak hanya menyertakan tautan dari platform lain; itu bahkan meluas hingga memposting nama pengguna atau pegangan dari platform pesaing tanpa URL.

Meskipun halaman dukungan Twitter menyiratkan bahwa pengguna tidak dapat lagi men-tweet posting dari platform yang dilarang kecuali jika diposting silang ke kedua platform, tweet dari Elon Musk tampaknya bertentangan dengan kebijakan ini.

"Berbagi tautan sesekali boleh-boleh saja, tetapi tidak ada lagi iklan tanpa henti dari pesaing secara gratis," jelasnya dilansir laman The Verge, Senin (19/12/2022).

Twitter juga dapat menangguhkan akun yang "digunakan untuk tujuan utama mempromosikan konten di platform sosial lain", dan tidak akan lagi mengizinkan pengguna untuk menautkan ke agregator tautan pihak ketiga, seperti Linktree atau Lnk.bio.

Terlepas dari semua ini, Twitter masih baik-baik saja dengan promosi berbayar dari platform terlarang ini (walaupun fitur ini sepertinya belum tersedia).

Twitter mengatakan akan menghapus tweet apa pun yang berisi pelanggaran kebijakan dan dapat menangguhkan sementara pengguna dengan tautan ke platform sosial terlarang di profil mereka.

Ini juga akan mengambil tindakan terhadap pengguna yang mencoba mengakali kebijakan ini dengan menyelubungi URL ke platform lain atau "mengeja" titik "untuk platform media sosial yang menggunakan '.' pada nama untuk menghindari pembuatan URL, atau membagikan tangkapan layar pegangan pada platform media sosial yang dilarang.

Platform lain, seperti Telegram, TikTok, YouTube, Weibo, dan OnlyFans tetap aman dari larangan Twitter untuk saat ini, dan motivasi di balik pelarangan tautan ke jaringan tertentu dan bukan yang lain tidak jelas.

Twitter sudah memblokir tautan ke pesaing Twitter Mastodon di tingkat platform. Mencoba men-tweet tautan ke beberapa server Mastodon atau situs itu sendiri menghasilkan pesan kesalahan.

 "Kami tidak dapat menyelesaikan permintaan ini karena tautan ini telah diidentifikasi oleh Twitter atau mitra kami sebagai berpotensi berbahaya."

Tidak diketahui apakah Twitter pada akhirnya akan menonaktifkan tautan dari platform yang dilarang dengan cara yang sama, tetapi tampaknya pengguna masih dapat memosting tautan dari media sosial ini.

Menanggapi utas Dukungan Twitter tentang kebijakan baru tersebut, mantan CEO Twitter Jack Dorsey, menjawab "Mengapa?"

Dorsey mengatakan pemblokiran Twitter di jaringan "tidak masuk akal," dan saat ini nama pengguna Nostr-nya tercantum di bio Twitter-nya, berpotensi menempatkannya pada risiko penangguhan.

Sampai sejauh ini belum ada kabar kelanjutan dari pelarangan Twitter untuk membagikan link ke platform media sosial pesaing. (Suara.com/ Dythia Novianty)

BACA SELANJUTNYA

Link Nonton Black Clover Sword of the Wizard King, Pasti Aman dengan Subtitle Indonesia