Rabu, 24 April 2024
Cesar Uji Tawakal : Senin, 20 Februari 2023 | 11:49 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Microsoft membatasi seberapa luas orang dapat berkomunikasi dengan chatbot Bing AI-nya, mengikuti liputan media tentang bot yang keluar dari rel selama pertukaran panjang.

Bing Chat kini sanggup membalas hingga lima pertanyaan atau pernyataan berturut-turut untuk tiap percakapan, kemudian setelahnya itu pengguna akan diminta untuk memulai topik baru, kata perusahaan itu dalam sebuah posting blog. Pengguna juga akan mendapat pembatasan hingga 50 total jawaban per hari.

Dilansir dari Cnet, pembatasan dimaksudkan untuk menjaga percakapan agar tidak menjadi aneh. Microsoft mengatakan "obrolan panjang" dapat membingungkan kecerdasan buatan ini.

Perusahaan telah mengatakan sedang bekerja untuk memperbaiki masalah dengan Bing, yang diluncurkan lebih dari seminggu sebelumnya, termasuk kesalahan faktual dan reaksi aneh.

Tanggapan aneh yang dilaporkan secara online termasuk Bing memberi tahu kolumnis New York Times untuk meninggalkan pernikahannya karena chatbot, dan AI menuntut permintaan maaf dari pengguna Reddit tentang apakah kita berada di tahun 2022 atau 2023.

Tanggapan chatbot juga menyertakan kesalahan faktual. Microsoft mengatakan bahwa mereka mengubah model AI untuk melipatgandakan jumlah data dari mana ia dapat memperoleh jawaban.

Perusahaan mengatakan itu juga akan memberi pengguna lebih banyak kontrol atas apakah mereka menginginkan jawaban yang tepat, yang bersumber dari teknologi Bing AI milik Microsoft atau respons yang lebih "kreatif" yang menggunakan teknologi ChatGPT OpenAI.

Fungsi obrolan AI Bing masih dalam tahap pengujian beta oleh calon pengguna di daftar tunggu. Dengan alat ini, Microsoft berharap untuk memulai revolusi generasi baru dalam pencarian internet.

Teknologi ChatGPT bikin heboh saat diluncurkan pada bulan November, tetapi OpenAI sendiri telah memperingatkan potensi jawaban 'ngaco', dan Microsoft telah mengakui keterbatasan dengan AI.

Terlepas dari kualitas AI yang mengesankan, kekhawatiran telah muncul tentang kecerdasan buatan yang digunakan untuk tujuan jahat seperti menyebarkan informasi yang salah dan memproduksi email phishing.

BACA SELANJUTNYA

3 Cara Memasang Video di PowerPoint, Presentasi Makin Menarik