Kamis, 30 Mei 2024
Cesar Uji Tawakal : Kamis, 30 Maret 2023 | 12:09 WIB

Hitekno.com - Lebih dari 1000 pakar Kecerdasan Buatan di seluruh dunia termasuk Elon Musk telah menandatangani petisi terbuka untuk menghentikan pengembangan dan penelitian sistem dan program AI yang lebih kuat dan canggih daripada GPT 4. Surat itu meminta istirahat enam bulan dalam semua pekerjaan yang terkait dengan AI tingkat lanjut karena para ahli merasa bahwa perkembangan ini dapat menjadi ancaman potensial bagi masyarakat manusia.

Surat terbuka berjudul 'Pause Giant AI Experiments' dikeluarkan oleh Future Of Life Institue sebuah organisasi nirlaba yang bekerja untuk mengurangi risiko bencana global dan eksistensial yang dihadapi umat manusia, terutama risiko eksistensial dari kecerdasan buatan canggih. Surat itu ditandatangani oleh pejabat terkenal, ilmuwan dan profesor AI, dan para ahli seperti pemenang Turing Prize Yoshua Bengio, Profesor Ilmu Komputer Berkeley Stuart Russell, salah satu pendiri Apple Steve Wozniak, Penulis Homo Sapiens Yuval Noah Harari, CEO Stability AI Emad Mostaque, dan banyak lagi.

Dilansir dari Gizmochina, surat itu menyatakan bahwa sistem AI dengan kecerdasan kompetitif manusia menimbulkan risiko besar bagi masyarakat dan kemanusiaan dan laboratorium AI terkemuka juga telah mengakui potensi risiko ini. Lebih lanjut dinyatakan bahwa perkembangan AI baru-baru ini telah melihat perlombaan untuk mengembangkan dan menyebarkan pikiran digital yang lebih kuat yang mungkin sulit dikendalikan dan sistem AI yang kuat seperti itu harus dikembangkan hanya setelah efek dan risiko positifnya dapat dikelola dengan percaya diri.

Akhirnya, petisi tersebut menyerukan jeda 6 bulan untuk melatih sistem AI yang lebih kuat daripada GPT-4. Ini meminta semua laboratorium AI dan pakar independen untuk mengembangkan protokol keselamatan bersama yang memastikan sistem aman tanpa keraguan yang masuk akal dan mengatakan bahwa pengembang AI harus bekerja dengan pembuat kebijakan untuk mempercepat pengembangan sistem tata kelola AI yang kuat.

Ilustrasi AI (Artificial Intelligence) atau kecerdasan buatan. (Pixabay/ Geralt)

Gary Marcus, seorang profesor di New York University yang juga penandatangan surat itu mengatakan bahwa surat itu meskipun tidak sempurna, benar dalam semangat dan sampai kita memahami konsekuensi dari AI, lebih baik memperlambat. Dia lebih lanjut menambahkan bahwa para pemain besar menjadi semakin tertutup tentang apa yang mereka lakukan, yang membuat masyarakat sulit untuk bertahan dari bahaya apa pun yang mungkin terwujud dan AI dapat menyebabkan kerusakan serius pada manusia.

Di seluruh dunia, banyak institusi dan pemerintah telah menyuarakan keprihatinan mereka mengenai masalah etika dan hukum yang diciptakan oleh AI canggih seperti ChatGPT. Baru-baru ini Europol memperingatkan tentang kemungkinan eksploitasi sistem AI seperti ChatGPT untuk kejahatan dunia maya, upaya phishing, dan menyebarkan disinformasi. Banyak pemerintah sedang mengerjakan kebijakan hukum dan kerangka peraturan untuk mengendalikan AI.

Banyak lembaga pendidikan dan universitas juga telah menyampaikan keprihatinan mereka mengenai ChatGPT dan program AI serupa. Misalnya, beberapa perguruan tinggi New York telah memutuskan untuk melarang siswa menggunakan ChatGPT untuk menyelesaikan pekerjaan rumah mereka. Untuk menegakkan langkah ini, universitas telah memblokir akses ke situs web ChatGPT melalui server mereka. Departemen pendidikan juga mendukung langkah ini dengan membatasi akses ke ChatGPT karena kekhawatiran atas potensi dampak negatifnya pada pembelajaran siswa dan keakuratan serta keamanan konten.

BACA SELANJUTNYA

10 Istilah AI yang Harus Diketahui