Minggu, 21 April 2024
Agung Pratnyawan : Selasa, 11 April 2023 | 13:02 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Alibaba Cloud mengumumkan peluncuran meluncurkan model bahasa besar terbarunya, Tongyi Qianwen. Yakni model AI baru yang akan diintegrasikan ke beragai bisnis Alibaba.

Dengan model AI pada bisnis Alibaba ini ditujukan untuk meningkatkan pengalaman pengguna dalam waktu dekat.

Pelanggan dan pengembang Alibaba Cloud juga akan memiliki akses ke model baru fitur AI yang disesuaikan dengan cara yang lebih hemat biaya.

Alibaba Cloud juga mengumumkan opsi dengan biaya lebih terjangkau untuk produk cloud utama, termasuk Elastic Compute Service (ECS) dan Object Storage Service (OSS), dengan memperkenalkan instans ECS baru, OSS Reserved Capacity (OSS-RC) dan OSS Anywhere Reserved Capacity (OSS- BUSUR).

Langkah ini akan membuat komputasi lebih mudah diakses dan terjangkau bagi perusahaan yang ingin membuka peluang baru di era AI baru di Tiongkok.

"Kami berada di titik balik teknologi, yang didorong oleh AI generatif dan komputasi awan, dimana bisnis di lintas sektor telah mulai merangkul transformasi inteligensi untuk tetap menjadi yang terdepan," kata Daniel Zhang, Chairman and CEO of Alibaba Group and CEO of Alibaba Cloud Intelligence.

"Sebagai penyedia layanan komputasi awan global terkemuka, Alibaba Cloud berkomitmen untuk membuat komputasi dan layanan AI lebih mudah diakses dan inklusif untuk perusahaan serta pengembang, memungkinkan mereka untuk mendapatkan lebih banyak wawasan, mengeksplorasi model bisnis baru untuk pertumbuhan, serta menciptakan lebih banyak produk dan layanan teknologi mutakhir bagi masyarakat," lanjutnya.

Mengintegrasikan Tongyi Qianwen ke dalam bisnis Alibaba dan membangun model yang disesuaikan untuk pelanggan

Tongyi Qianwen akan diintegrasikan ke dalam semua aplikasi bisnis di seluruh ekosistem Alibaba dalam waktu dekat untuk lebih meningkatkan pengalaman pengguna, mulai dari komunikasi perusahaan, asisten suara yang cerdas, e-commerce, pencarian hingga navigasi dan hiburan.

Berbekal kemampuan bahasa mandarin dan Inggris, model ini pertama-tama akan digunakan di DingTalk, kolaborasi digital untuk tempat kerja dan platform pengembangan aplikasi Alibaba; serta Tmall Genie, penyedia peralatan rumah pintar yang didukung IoT.

  • DingTalk yang didukung oleh Tongyi Qianwen dirancang untuk membuat komunikasi di tempat kerja menjadi lebih efisien. Misalnya, dapat meringkas catatan rapat, mengubah percakapan rapat menjadi teks, menulis email, dan menyusun proposal bisnis atau rencana kampanye promosi melalui petunjuk sederhana. Pengguna dapat langsung membuat aplikasi mini di DingTalk dengan cara memotret draf ide yang ditulis di kertas.
  • Tmall Genie yang didukung Tongyi Qianwen mampu terlibat dalam percakapan yang lebih dinamis dan jelas dengan pengguna di Tiongkok. Misalnya, dapat mengembangkan dan bercerita kepada anak-anak, memberikan resep diet sehat, menawarkan tips perjalanan, dan merekomendasikan musik latar untuk berolahraga.

Untuk memungkinkan perusahaan mendapatkan manfaat dari inovasi yang digerakkan oleh AI, Alibaba Cloud akan menawarkan pelanggannya akses ke Tongyi Qianwen di cloud dan membantu mereka membangun model bahasa besar yang dapat disesuaikan.

Melalui upaya penyempurnaan Tongyi Qianwen dengan kecerdasan milik pelanggan dan pengetahuan industri dalam lingkungan cloud yang aman, perusahaan dapat membangun model AI yang disesuaikan guna memenuhi kebutuhan bisnis khusus pelanggan.

Hal ini diharapkan dapat memicu gelombang baru momentum pertumbuhan bagi pelanggan, menghilangkan kebutuhan untuk proses pra-pelatihan yang intensif terkait sumber daya dan mengeluarkan biaya mahal untuk membangun model dasar. Tongyi Qianwen sekarang tersedia untuk pelanggan perusahaan umum di Tiongkok untuk pengujian beta.

Selain itu, pengembang akan segera dapat mengakses Tongyi Qianwen dari Alibaba Cloud untuk membuat aplikasi AI mereka dalam skala besar. Ini akan semakin mendukung ekosistem perangkat lunak AI di berbagai sektor mulai dari logistik hingga media, keuangan, manufaktur, energi, ritel, dan lainnya. Tongyi Qianwen sebagai API juga tersedia bagi pengembang di Tiongkok untuk mengajukan pengujian beta sekarang.

Kemampuan multimodal termasuk pemahaman gambar dan teks-ke-gambar akan segera ditambahkan ke model Tongyi Qianwen untuk menyediakan fitur AI yang lebih menarik bagi pengguna.

"AI generatif yang didukung oleh model bahasa besar mengantarkan fase baru yang belum pernah terjadi sebelumnya. Di era AI terbaru ini, kami dapat memberikan nilai tambah bagi pelanggan kami dan komunitas yang lebih luas melalui infrastruktur cloud publik Alibaba Cloud yang tangguh dan kemampuan AI yang telah terbukti," kata Jingren Zhou, CTO of Alibaba Cloud Intelligence.

"Kami menyaksikan paradigma baru pengembangan AI di mana model cloud dan AI memainkan peran penting. Dengan membuat paradigma ini lebih inklusif, kami berharap dapat memfasilitasi bisnis di lintas industri dengan transformasi inteligensi mereka, yang pada akhirnya, membantu meningkatkan produktivitas bisnis mereka, memperluas keahlian dan kemampuan mereka sambil membuka peluang yang lebih menarik melalui inovasi." lanjutnya.

Tongyi Qianwen didasarkan pada Tongyi, kerangka kerja model terlatih milik Alibaba yang menyatukan berbagai model AI, termasuk model yang dapat mengubah teks menjadi gambar dan video pendek.

Tahun lalu, Alibaba Cloud meluncurkan ModelScope, platform Model-as-a-Service (MaaS) open-source dengan ratusan model AI, termasuk model text-to-image berbasis Tongyi untuk pengembang dan peneliti global.

Sejauh ini, dengan lebih dari 1 juta pengguna aktif, ModelScope telah menyediakan 800 model dengan lebih dari 16 juta unduhan model hingga saat ini.

Komputasi yang lebih mudah diakses dan terjangkau untuk perusahaan dan pelajar

Dirancang untuk perusahaan kecil dan menengah (UKM), instans ECS Universal baru memberikan stabilitas yang sama dari produk serupa, sekaligus menghemat biaya hingga 40%.

Ini sangat cocok bagi UKM yang menjalankan aplikasi web dan situs web, aplikasi kantor perusahaan, dan analisis data offline.

OSS-RC memungkinkan pelanggan untuk memesan kapasitas penyimpanan di wilayah tertentu selama satu tahun. Ini akan mengurangi biaya kapasitas hingga 50% dari harga pay-as-you-go.

Saat pelanggan tidak memiliki persyaratan untuk menyimpan data mereka di wilayah tertentu, mereka dapat membuat OSS "Bucket Di Mana Saja" untuk menyimpan data di wilayah yang dipilih oleh Alibaba Cloud.

OSS-ARC kemudian dapat mencadangkan kapasitas untuk objek yang disimpan di OSS Anywhere Bucket. Ini mengurangi biaya kapasitas hingga 70% dari harga pay-as-you-go.

Agar sumber daya komputasi menjadi lebih mudah diakses oleh pengembang di Tiongkok, Alibaba Cloud juga telah mengumumkan uji coba gratis produk core hingga tiga bulan, termasuk database ECS dan PolarDB.

Alibaba Cloud juga akan memberikan 1.000 kursus pelatihan gratis tentang teknologi cloud serta sekitar 500 eksperimen langsung berdasarkan skenario bisnis nyata bagi pengembang untuk mendapatkan akses mudah ke teknologi cloud.

Selain itu, Alibaba juga mengumumkan program Cloud for Youth bermitra dengan UNESCO Chair on Artificial Intelligence in Education untuk menghadirkan lebih banyak sumber daya komputasi kepada siswa di daerah pedesaan di Tiongkok.

Diluncurkan pada tahun 2021, program nirlaba Cloud for Youth Alibaba membantu mempersempit kesenjangan digital di Tiongkok dengan menyediakan komputer cloud ke sekolah-sekolah di daerah yang belum berkembang.

Tujuannya adalah untuk membantu kaum muda memperkuat landasan teknis mereka dalam kemampuan digital dan menumbuhkan bakat digital lokal.

BACA SELANJUTNYA

Alibaba Cloud Umumkan Program Kemitraan Tongyi Qianwen, Apa Itu?