Senin, 27 Mei 2024
Rezza Dwi Rachmanta : Rabu, 07 Juni 2023 | 17:32 WIB

Hitekno.com - Popularitas memecoin meningkat di dunia kripto dalam dua tahun terakhir. Salah seorang developer Bitcoin (BTC) mengungkap bahwa penerbitan meme kripto dapat mencemari blockchain.

Tak hanya itu, memecoin populer seperti Pepe dianggap dapat mengganggu jaringan dan merusak fungsi Bitcoin sebagai metode pembayaran yang andal dan penyimpan nilai.

Pernyataan ini disampaikan oleh salah seorang developer BTC bernama Ali Sherief.

“Saya memang berpikir sistem ini disalahgunakan. Bitcoin tidak pernah dimaksudkan sebagai lapisan dasar untuk meme kripto,” ujar Sherief.

Seperti diketahui, lonjakan koin spekulatif mengakibatkan peningkatan yang signifikan dalam transaksi dan biaya pemrosesan, menyebabkan kemacetan pada jaringan dan memaksa penangguhan sementara penarikan Bitcoin di bursa Binance.

Meme Pepe The Frog. (YouTube)

Sejumlah penggemar kripto murni menganjurkan penggunaan perangkat lunak untuk memblokir transaksi meme kripto, mirip dengan filter spam.

Sherief menekankan bahwa token tak berharga mengancam penggunaan normal dan lancar jaringan Bitcoin sebagai mata uang digital peer-to-peer.

Di sisi lain, para pendukung mempertahankan inovasi perangkat lunak yang disebut Ordinals, yang memungkinkan blockchain Bitcoin untuk mendukung sejumlah besar token meme dan token nonfungible (NFT).

Para pengembang Bitcoin berpendapat, bahwa Ordinals memiliki aplikasi yang lebih luas dan dapat memberikan pengguna cara baru untuk memanfaatkan jaringan.

Ordinals, yang dibuat oleh pengembang Casey Rodarmor, memungkinkan pengguna untuk menyisipkan konten digital seperti video, gambar, dan teks ke dalam satoshi, unit terkecil Bitcoin.

Ilustrasi memecoin SHIB dan Doge. (Pixabay/ Kevin)

Dikutip dari Blockhainmedia.id (jaringan Suara.com), inovasi ini mendapatkan popularitas dan digunakan oleh analis blockchain bernama Domo dengan nama samaran untuk mengembangkan standar Bitcoin Request for Comment (BRC-20), yang menyebabkan penyebaran token meme.

Saat ini, terdapat sekitar 25.000 token meme di blockchain Bitcoin, dengan nilai pasar sekitar US$475 juta, menurut data dari brc-20.io. Nilai pasar tersebut bahkan melampaui US$1 miliar pada awal Mei.

Jameson Lopp, salah satu pendiri Casa, penyedia solusi penyimpanan kripto, berpendapat bahwa jaringan Bitcoin dirancang sebagai pasar lelang untuk ruang blok, dan Ordinals hanya meningkatkan permintaan untuk itu.

“Selama periode tertentu bulan lalu, token meme dan NFT menyumbang 65 persen dari transaksi blockchain Bitcoin. Meskipun proporsinya telah menurun, namun tetap tinggi,” lapor Bloomberg.

Data Coinmetrics menunjukkan bahwa rata-rata biaya per transaksi mulai dari US$2,80 pada bulan April, mencapai US$30 pada awal Mei, dan turun menjadi US$4 pada akhir bulan.

Lonjakan biaya tersebut terbukti menguntungkan bagi para penambang Bitcoin, yang telah menghasilkan US$45 juta dari aktivitas terkait Ordinals, menurut data dari Dune Analytics.

Bitcoin mengalami penurunan hampir 8 persen pada bulan Mei karena ketegangan pada blockchain-nya.

Luke Dashjr, seorang pengembang Bitcoin veteran, menganggap transaksi Ordinals sebagai spam dan menganjurkan agar transaksi ini dikecualikan dari blockchain Bitcoin.

Dashjr bahkan telah mengembangkan program bernama Ordisrespector untuk memungkinkan simpul komputer di jaringan melakukannya.

“Tindakan seharusnya telah dilakukan beberapa bulan yang lalu. Penyaringan spam telah menjadi bagian standar dari Bitcoin Core sejak awal,” tulis Dashjr dalam sebuah grup pengembang.

Mengingat tidak ada entitas tunggal yang mengendalikan jaringan Bitcoin, masih belum pasti apakah langkah-langkah berkelanjutan akan diambil terhadap token meme dan NFT dalam jangka waktu tertentu.

Kemungkinan lain adalah penciptaan versi Bitcoin yang tidak mendukung Ordinals, yang disebut hard fork.

Andrew Poelstra, direktur riset di Blockstream, berpendapat bahwa tidak mungkin bagi sejumlah besar orang untuk bersatu dalam versi alternatif Bitcoin yang tidak kompatibel dengan token BRC-20.

Di tengah kontroversi yang sedang berlangsung, hal-hal penting yang dapat dipetik dari fenomena Ordinals adalah kemampuan untuk memanfaatkan jaringan Bitcoin dengan cara yang inovatif dan perlunya meningkatkan kapasitas transaksi untuk mencegah kemacetan di masa depan.

Sami Kassab, seorang analis riset di Messari, menyoroti nilai sejati Ordinals sebagai kemampuannya untuk menyimpan data sembarang pada jaringan Bitcoin.

Kassab memprediksi bahwa permintaan dan biaya untuk ruang penyimpanan ini kemungkinan akan meningkat di masa depan, memberikan manfaat bagi para seniman, aktivis, dan bahkan pemerintah.

BACA SELANJUTNYA

Q1 2023, Pengguna Nanovest Tumbuh Seiring Market Saham AS dan Aset Kripto