Selasa, 26 Mei 2020
Agung Pratnyawan : Senin, 16 Maret 2020 | 08:30 WIB

Hitekno.com - Sebagaimana di Bumi, penyakit dan virus bisa menular ketika di luar angkasa. Bagaimana jadinya jika seorang astronot sakit di luar angkasa sana?

Ternyata sudah ada prosuder yang disiapkan untuk mengatasi penularan penyakit pada astronot yang sedang bertugas di luar angkasa.

Menurut Jonathan Clark, mantan kru ahli bedah untuk program Space Shuttle NASA dan saat ini seorang profesor neurology and space medicine di Center for Space Medicine, Baylor College Of Medicine, mengatakan bahwa para astronot telah mengalami sakit di luar angkasa.

Saat melayang di luar angkasa, para astronot mengalami infeksi saluran pernapasan atas (URI) atau pilek, infeksi saluran kemih, dan infeksi kulit.

Contoh kasus ini terjadi pada misi Apollo 7 pada 1968, para kru mengalami pilek di luar angkasa dan memiliki dampak yang signifikan.

Kejadian serupa juga menimpa astronot di misi Apollo 8 dan Apollo 9, yang juga mengalami pilek. Setelah misi-misi ini, NASA menerapkan karantina pra-penerbangan untuk memastikan kesehatan dan keselamatan kru.

Dilansir laman Space.com, cara infeksi menyebar dan penyakit bekerja sangat berbeda di luar angkasa. Meski para ilmuwan masih mempelajari bagaimana penerbangan luar angkasa mengubah sistem tubuh, tetapi paling jelas tindakan fisik ekstrem yang diluncurkan di luar Bumi, dapat menyebabkan mabuk perjalanan dan dapat mempengaruhi orientasi dan koordinasi spasial.

Christina Koch, Astronot Perempuan NASA. (NASA)

Setelah berada di luar angkasa, perubahan kadar hormon stres dan dampak fisik luar angkasa lainnya menyebabkan sistem kekebalan tubuh astronot berubah.

Bahkan, jika astronot memiliki sistem kekebalan tubuh yang baik di Bumi, para astronot ini mungkin lebih rentan terhadap penyakit atau bahkan reaksi alergi saat berada di luar angkasa.

Virus seperti flu atau virus Corona juga bisa lebih mudah ditularkan dalam lingkungan gayaberat mikro, seperti pada Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

"Tidak adanya gravitasi menghalangi partikel-partikel mengendap, sehingga mereka tetap melayang di udara, dan bisa lebih mudah ditransmisikan. Untuk mencegah ini, kompartemen berventilasi dan filter HEPA udara akan menghilangkan partikel," ucap Jonathan Clark.

Selain itu, para ilmuwan telah menemukan bahwa virus aktif bereaksi terhadap tekanan penerbangan luar angkasa. Menurut penelitian yang sedang berlangsung telah menunjukkan bahwa ada kemungkinan peningkatan virulensi bakteri di luar angkasa dapat membuat perawatan antibiotik kurang efektif.

"Ada obat antivirus yang dapat digunakan untuk mencegah penyebaran virus, seperti yang telah dipertimbangkan untuk epidemi virus terestrial. Juga, untuk misi planet, para kru akan diisolasi saat kembali ke Bumi, sama seperti yang mereka lakukan pada misi awal yang kembali dari Bulan," tambah Jonathan Clark.

Untuk menangani penyakit di luar angkasa, para astronot yang sakit umumnya akan dikarantina dan mencari perawatan yang sesuai.

"Memang sulit untuk menerapkan karantina di ruang kecil, tetapi anggota kru dengan URI akan diisolasi dalam kuartal tidur mereka saat gejala dan memakai masker untuk penahanan," jelas Jonathan Clark.

Ia menambahkan bahwa para astronot akan dikarantina di ISS yang memiliki filter udara HEPA (high-efficiency particulate air) dan pembersihan permukaan secara teratur serta pemantauan mikroba.

Itulah cara astronot menangani penularan penyakit dan virus ketika berada di luar angkasa. (Suara.com/ Lintang Siltya Utami).