Minggu, 05 Juli 2020
Dinar Surya Oktarini : Senin, 29 Juni 2020 | 22:00 WIB

Hitekno.com - Bagi penggemar UFO siap-siap mendapatkan berita gembira ini, pasalnya Komite Senat yang bertugas mengawasi komunitas intelijen, ingin mengubah cara Amerika Serikat menangani laporan UFO dari militer. 

Hal tersebut memungkinkan seluruh dokumen UFO yang tidak diklarifikasi dirilis ke publik.

Komite Intelijen Senat Amerika Serikat sedang berupaya untuk mengatur program pelacakan "Unidentified Aerial Phenomenon" atau Fenomena Udara Tak Dikenal Pentagon, dan mereformasi cara mereka melaporkan informasi tentang UFO.

Menurut ketentuan yang baru dikeluarkan untuk RUU otorisasi intelijen tahunan, panel ingin Departemen Pertahanan dan badan intelijen Amerika Serikat untuk menyusun analisis publik secara rinci dari semua data yang dikumpulkan pada Unidentified Aerial Phenomenon (UAP).

Laporan tersebut harus mencakup semua data yang dikumpulkan, termasuk intelijen satelit, sinyal intelijen, dan intelijen manusia, pada "gangguan benda asing" yang diketahui dari UAP di wilayah udara Amerika Serikat yang terbatas. Menariknya, laporan tersebut harus dikirim "dalam bentuk yang tidak rahasia".

"Komite mendukung upaya Satuan Tugas Fenomena Udara Tak Dikenal di Kantor Intelijen Angkatan Laut untuk membakukan pengumpulan dan pelaporan tentang fenomena udara tak dikenal. Komite khawatir tidak ada proses terpadu dan menyeluruh dalam pemerintahan federal untuk mengumpulkan dan menganalisis intelijen tentang fenomena udara yang tidak dikenal, meskipun ada potensi ancaman," tulis Undang-Undang Otorisasi Intelijen untuk Tahun Anggaran 2021.

Dokumen itu merujuk pada kurangnya perhatian dari para pemimpin senior mengenai laporan UFO dan hal ini perlu diubah mengingat ancaman yang ditimbulkan terhadap aset dan instalasi militer Amerika Serikat.

Dilansir dari IFL Science, Senin (29/6/2020), ini adalah pertama kalinya kehadiran program UFO resmi diakui dalam dokumen publik semacam ini. Sementara pejabat sebelumnya mengisyaratkan bahwa program seperti itu sempat ada dan mengklaim telah berakhir pada tahun 2012.

Foto jadul yang diambil di Passaic New Jersey, AS pada tahun 1952 diduga merupakan penampakan UFO. (Wikipedia/ George Stock)

Gugus tugas kemudian disinggung dalam pertukaran email antara seorang perwakilan Angkatan Laut dan penulis UFO Roger Glassel pada Mei, membenarkan kecurigaan beberapa pihak bahwa Pentagon masih menjalankan program UFO.

Berita ini muncul setelah militer Amerika Serikat baru-baru ini mengkonfirmasi dan merilis informasi tentang sejumlah penampakan UFO. Pada awal tahun, pemerintah resmi mendeklasifikasi dan merilis tiga video "fenomena udara tak dikenal", diikuti dengan delapan laporan insiden UFO baru.

Tindakan ini belum disahkan oleh Kongres dan tidak jelas bagaimana Kongres akan memberikan suara pada undang-undang. POLITICO berspekulasi bahwa tindakan itu mungkin mendapat perlawanan dalam administrasi Trump, mengenai persyaratan untuk membuat informasi publik dan RUU tersebut tidak menyebutkan UAP atau UFO dalam hal aktivitas luar angkasa dan bisa mengacu pada pesawat yang tak dikenal yang dimiliki oleh "pemerintah asing yang bermusuhan".

Meski begitu, nampak jelas jika otoritas Amerika Serikat akan menjadi lebih transparan dan terbuka terkait UFO yang selalu kontroversial. (Suara.com/Lintang Siltya Utami)