Sabtu, 15 Agustus 2020
Dinar Surya Oktarini : Sabtu, 25 Juli 2020 | 21:15 WIB

Hitekno.com - Sebuah balon udara yang ukurannya setara dengan stadion sepak bola akan diluncurkan ke angkasa untuk meneliti kosmos

Balon raksasa tersebut dipasang teleskop berukuran 2,5 meter, teleskop tersebut akan mengamati sinar yang tidak bisa dilihat dari permukaan Bumi. 

Rencananya balon udara tersebut akan dilepas dari Antartika pada 2023 nanti. 

Teleskop bernama ASTHROS (Astrophysics Stratospheric Telescope for High Spectral Resolution Observations at Submillimeter-wavelengths) itu akan mula-mula mengamati sinar inframerah jauh, sinar yang gelombangnya sangat panjang sehingga tak bisa dilihat oleh mata manusia.

Untuk mengamati sinar inframerah jauh itu, ASTHROS akan melayang di ketinggian 39.000 meter di atas permukaan Bumi. Peranti tambahan pada teleskop itu akan juga mencatat pergerakan dan kecepatan gas di sekitar bintang-bintang yang baru terbentuk.

Ilustrasi balon udara. (Pixabay/juestrella)

Misi itu akan memiliki 4 target utama: dua buah bintang baru di dalam Galaksi Bima Sakti dan memetakan dua tipe ion nitrogen, untuk mengungkap tempat di mana angin-angin dari bintang besar serta ledakan supernova mengubah bentuk awan gas di dalam wilayah terciptanya bintang-bintang.

Penelitian ini, pada akhirnya, diharapkan bisa memberikan kita informasi soal evolusi galaksi. Lebih khusus lagi untuk mendapatkan wawasan tentang terbentuknya bintang-bintang di alam semesta.

NASA dalam keterangannya menjelaskan bahwa balon dipilih dalam misi ini karena lebih murah ketimbang mengirim teleskop ke luar angkasa. Selain itu waktu yang diperlukan juga lebih singkat dari persiapan hingga peluncuran. [Cnet]