Senin, 06 Februari 2023
Cesar Uji Tawakal : Jum'at, 07 Oktober 2022 | 15:29 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Pemerintah India telah memulai penyelidikan, menangani masalah ini dengan regulator kesehatan.

Dilansir dari Sputnik News, menurut pejabat kesehatan, produsen tidak memberikan jaminan tentang keamanan dan kualitas produk mereka kepada badan internasional.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengeluarkan peringatan yang menargetkan empat sirup obat batuk buatan India, menunjukkan bahwa mereka berpotensi dikaitkan dengan cedera ginjal akut dan 66 kematian di antara anak-anak di Gambia.

Diproduksi oleh Maiden Pharmaceutical Limited di distrik Sonepat negara bagian Haryana, keempat sirup obat batuk tersebut termasuk Promethazine Oral Solution, Kofexmalin Baby Cough Syrup, Makoff Baby Cough Syrup, dan Magrip N Cold Syrup.

"Analisis laboratorium terhadap sampel masing-masing dari empat produk menegaskan bahwa mereka mengandung jumlah dietilen glikol dan etilen glikol dalam jumlah yang tidak dapat diterima sebagai kontaminan," kata peringatan WHO.

Logo WHO. (WHO)

"Efek toksik dapat mencakup sakit perut, muntah, diare, ketidakmampuan untuk buang air seni, sakit kepala, kondisi mental yang berubah, dan cedera ginjal akut yang pada akhirnya dapat menyebabkan kematian," kata WHO alert.

Seorang sumber mengatakan kepada The Times of India bahwa Organisasi Kontrol Standar Narkoba Pusat segera menangani masalah ini dengan otoritas pengatur negara bagian Haryana.

Namun, "hubungan sebab akibat kematian satu-ke-satu yang tepat" belum disediakan oleh WHO, tambahnya.

 

Untuk informasi terkini seputar dunia teknologi, sains dan anime, jangan lupa untuk subscribe halaman Facebook kami di sini.

BACA SELANJUTNYA

Usai Didenda India, Google Berlakukan Perubahan Besar-besaran