Minggu, 16 Juni 2024
Cesar Uji Tawakal : Minggu, 09 Oktober 2022 | 14:54 WIB

Hitekno.com - Seekor kecoa unik, yang tinggal di Pulau Lord Howe di Australia dan telah dianggap punah sejak tahun 30-an, telah ditemukan kembali oleh seorang mahasiswa biologi.

Dilansir dari Sputnik News, seekor kecoa pemakan kayu besar tanpa sayap, Panesthia lata, telah ditemukan oleh Maxim Adams, seorang mahasiswa di University of Sydney, di bawah bebatuan dekat pohon beringin di North Bay.

Kecoak ini pernah hidup di seluruh benua tersebut, tetapi setelah kedatangan tikus di pulau itu pada tahun 1918, mereka mulai menghilang.

"Kelangsungan hidup adalah berita bagus, karena sudah lebih dari 80 tahun sejak [kecoa] terakhir terlihat," kata ketua Dewan Pulau Lord Howe Atticus Fleming tentang temuan itu.

"Pulau Lord Howe benar-benar tempat yang spektakuler, lebih tua dari kepulauan Galápagos dan merupakan rumah bagi 1.600 spesies invertebrata asli, setengahnya tidak ditemukan di tempat lain di dunia."

Kecoa memiliki panjang antara 22 dan 40 milimeter, dengan warna tubuh logam yang bervariasi dari kemerahan hingga hitam.

Australia adalah rumah bagi 11 jenis kecoak kayu Panesthia, yang merupakan burrower gunung kuat yang memakan kayu gelondongan yang membusuk di hutan hujan dan hutan terbuka di pantai utara dan timur Australia.

Mereka membawa mikroorganisme spesifik di usus mereka yang membantu mencerna selulosa dalam kayu.

Para ilmuwan mengatakan bahwa kecoak pohon penting untuk menjaga ekosistem yang sehat di pulau itu. Mereka membantu mempercepat dekomposisi residu kayu dan juga merupakan sumber makanan bagi spesies lain.

 

 

BACA SELANJUTNYA

PB ESI: Pertumbuhan Esports Indonesia Jadi Perhatian Forum Dunia