Jum'at, 23 Februari 2024
Cesar Uji Tawakal : Rabu, 12 Oktober 2022 | 10:35 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Hitekno.com - Pemerintah Selandia Baru telah mengusulkan rencana untuk mengenakan pajak gas rumah kaca yang diciptakan oleh hewan ternak, berharap dapat memangkas emisi karbon sebagai bagian dari inisiatif perubahan iklim selama beberapa dekade, meskipun ada kritik keras dari organisasi pertanian.

Dilansir dari Russia Today, Perdana Menteri Jacinda Ardern mengumumkan proposal itu pada Selasa pagi (11/10/2022) waktu setempat.

Ia mengatakan rencana itu adalah yang pertama dari jenisnya yang pernah dicoba dan akan menempatkan Selandia Baru di jalur yang tepat untuk mencapai targetnya untuk mengurangi emisi metana selama dekade berikutnya.

"Belum ada negara lain di dunia yang mengembangkan sistem untuk penetapan harga dan pengurangan emisi pertanian, sehingga petani kami siap untuk mendapatkan keuntungan dari menjadi penggerak pertama," katanya.

"Mengurangi emisi akan membantu petani Selandia Baru untuk tidak hanya menjadi yang terbaik di dunia tetapi juga yang terbaik bagi dunia," imbuhnya.

Di bawah proposal tersebut, petani yang memenuhi ambang batas untuk ukuran kawanan dan penggunaan pupuk akan diminta untuk membayar biaya untuk gas metana dan dinitrogen oksida yang dibuat oleh ternak mereka.

Skema tersebut dinamai 'pajak kentut' tanpa basa-basi, meskipun agak menyesatkan, mengingat sebagian besar metana dari sapi dilepaskan dalam bentuk sendawa.

Jika rencana tersebut mendapatkan persetujuan akhir pada akhir tahun, pembayaran pajak akan dimulai pada tahun 2025 dan dipungut setiap satu hingga tiga tahun. Jumlah pastinya belum ditentukan.

Menurut pemerintah, pendapatan yang dihasilkan oleh pajak akan dikhususkan untuk penelitian dan pengembangan untuk teknologi hijau, serta "pembayaran insentif" bagi petani yang mengambil praktik ramah lingkungan.

Sapi. (pixabay/ulleo)

Skema ini adalah bagian dari tujuan jangka panjang untuk mencapai emisi karbon nol bersih pada tahun 2050, tetapi telah menghadapi kecaman dari kelompok tani lokal dan anggota parlemen oposisi.

"Petani Federasi sangat tidak terkesan dengan pendapat pemerintah tentang ... proposal dan prihatin dengan masa depan anggota kami," kata presiden nasional Federated Farmers, Andrew Hoggard.

Beef and Lamb New Zealand dan DairyNZ juga menyuarakan keprihatinan, dengan organisasi yang terakhir mengatakan bahwa sementara pengumuman hari Selasa adalah "langkah lain" menuju sistem baru, masih banyak yang harus dilakukan untuk agar langkah ini bisa dilakukan dengan benar bagi petani.

Mengingat bahwa hampir setengah dari emisi gas rumah kaca Selandia Baru terkait dengan sektor pertaniannya, yang memiliki sekitar 10 juta sapi dan 26 juta domba, proposal 'pajak kentut' serupa telah melayang di masa lalu.

Sebuah inisiatif pada tahun 2003 mendapat perlawanan besar dari para petani di seluruh negeri, bagaimanapun, mendorong protes besar-besaran yang melihat ratusan orang berkumpul di jalan-jalan Wellington, beberapa membawa serta sapi dan traktor mereka.

Baru-baru ini, para petani di Belanda menggelar demonstrasi besar-besaran untuk memprotes pajak emisi serupa, memblokade sejumlah gudang supermarket sambil berhadapan dengan polisi.

Protes itu terus berlanjut, dengan beberapa petani ditangkap bulan lalu setelah memarkir enam traktor di sebuah jalan di Den Haag dan menolak untuk pergi.

 

Untuk informasi terkini seputar dunia teknologi, sains dan anime, jangan lupa untuk subscribe halaman Facebook kami di sini.

BACA SELANJUTNYA

Kasih Makan Hewan Kurban, Netizen Salfok Lihat Pajak dan Plat Motor Edy Rahmayadi